Wednesday, 14 November 2012

Nisan Putih (8)

[Episod 8- Akhir]


Kalsom masih memerhati susuk tubuh 2 pemuda yang masih tercegat di belakang pondok rumahnya. Sejak semalam lagi mereka berdua di situ. Sekarang, matahari kembali menampakkan wajah. Menganjak bulan menyembunyikan sinar.  Ada juga Kalsom memberitahu Razif akan perkara tersebut. Namun, Razif hanya mengangguk. Katanya, mungkin pemuda berdua itu menjadikan pondok tersebut sebagai tempat melepak. Mungkin. Kalsom luas membuka jendela dapurnya. Biarlah. Asalkan pemuda itu tidak memberi gangguan.
“Sampai bila kita nak tunggu di sini Jarir? Aku bosan. Nyamuk pun banyak. Aku tak boleh tidur semalam. Iqbal melepaskan keluhannya. Kadangkala, menyesal pula dia bersetuju menemani Jarir ke situ. Konon untuk menambat dan memujuk hati Arfa kembali. Huh!
“Kalau nenek atau ayah dia nampak macam mana?” Iqbal menyoal lagi. Tidak berpuas hati dengan kebisuan Jarir.
“Bisinglah kau ni, Iqbal. Aku bengang sangat dengan Arfa sekarang ni. Aku dah tak ada duit ni. Waktu macam ni lah perempuan ni nak buat hal.” Bentak Jarir. Mukanya merah padam. Peluh yang semalamnya membasahi baju, kini kering. Diganti dengan titisan embun yang semakin galak menitis. Apa yang dipentingkan sekarang adalah untuk memujuk Arfa dan meminta wang dari Arfa. Puas dia menghantar mesej ke telefon bimbit Arfa. Satu pun tidak dibalasnya. Panggilan juga sudah berpuluh kali dibuat. Tetap gagal. Dia tahu pasti Arfa telah mendengar segalanya ketika hari terakhir mereka berjumpa tempoh hari. Dia perlu mengembalikan keyakinan Arfa terhadapnya. Ya, pasti hati gadis itu kembali turut pada kehendaknya. Jarir pasti.
“Nenek...” Kalsom tersentak. Perlahan dia mengurut dadanya. Terperanjat dengan panggilan Rais sebentar tadi.
“Nenek masak apa pagi ni?” Rais bertanya lagi. Dia tahu, waktu begini Kalsom pasti di dapur menyediakan sarapan untuk mereka sekeluarga.
“Is... Terkejut nenek. Nenek tengah goreng karipap untuk Rais. Rais suka kan?” Terus Kalsom menuju ke kuali melihat karipap yang digoreng. Hampir terlupa dia pada karipap tersebut kerana asyik melihat gelagat pemuda di pondok itu.
“Patutlah wangi. Terus berkeroncong perut Rais ni, nenek.” Rais berseloroh. Kalsom tersenyum. Diusapnya kepala Rais.
“Nenek, sekejap lagi ayah dah balik ke tempat kerja ayah ke nenek?”
“Ayah terpaksa balik ke tempat kerja ayah. Ayah dah cuti banyak hari kan?” Kalsom menjawab pertanyaan Rais itu.
“Tapi nenek, suatu hari pun ayah tak pernah usap kepala Rais macam nenek selalu buat.” Hatinya kembali berombak. Sebak setelah Arfa memberitahunya bahawa Razif akan kembali ke Pontian. Tiada langsung masa yang Razif luangkan untuk mereka berdua. Petang tadi Arfa dimarahi Razif. Namun, sekejap sahaja hati Razif kembali sejuk. Sempat Rais melihat dua beranak itu bermaafan malam semalam. Bilakah dia akan berpeluang sebegitu? Rais bangun. Mengatur tapaknya ke ruang tamu. Rais terbau asap rokok. Dia tahu Razif ada di situ. Segera Rais mengambil tempat. Perlahan dia melabuhkan punggungnya di atas sofa. Rais menunggu Razif menegurnya. Sepi. Rais tetap menunggu. Masih seperti tadi. Rais berat menghelakan nafasnya. Razif yang sejak tadi memerhatikan gelagat Rais hanya terpaku. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Kekok rasanya jika Rais dilayan seperti Arfa. Janggal rasanya.
“Rais dah makan ke belum?” Hanya itu yang terlintas di fikirannya. Walaupun dia tahu anak bongsunya itu masih belum menjamah apa-apa lagi. Rais tersenyum. Tidak sia-sia usahanya kali ini. Beria-ia dia menggeleng.
“Belum. Nenek tengah goreng karipap. Kita makan sama-sama ya, ayah,” pinta Rais. Razif tidak memberikan jawapannya. Diterusnya menyelak halaman demi halaman akhbar di tangannya.
“Ayah, nanti ayah ukirkan batu nisan untuk Rais ya, ayah. Rais nak simpan. Rais bangun. Terkapai-kapai dia mencari tempat duduk di sebelah Razif. Tanpa sengaja kaki Rais tersadung pada bucu meja. Terus tubuh kecil itu terhumban ke riba Razif. Razif segera bangun. Membiarkan tubuh kanak-kanak itu tergolek pula ke lantai.
“Apa ni? Duduk diam-diam tak boleh ke?” Lantang tengkingan Razif kedengaran. Kalsom naik ke ruang tamu melihat apa yang berlaku. Pantas dia mendapatkan Rais yang masih menyembam di lantai papan itu. Arfa turut ke ruang tamu. Membantu neneknya mengangkat Rais. Razif menapak selangkah dua ke belakang. Bercekak pinggang sambil mendengus berat.
“Apa buat anak macam ni, Razif?” Kalsom menyoal. Tidak dipandangnya wajah Razif ketika itu. Matanya hanya tertumpu pada susuh tubuh Rais. Diusapnya muka Rais yang kelihatan sedikit merah.
“Ayah tipu Arfa. Sampai bila-bila Arfa tak mahu tengok ayah. Ayah penipu!” Tiba-tiba sahaja Arfa kuat berteriak. Razif terkedu. Dia hanya mampu melihat Arfa berlari menuruni anak tangga rumahnya. Menjejak tanah basah akibat hujan semalam. Laju entah ke mana. Razif tidak mampu mengejar. Razif memejamkan matanya. Telinganya tiba-tiba terngiang mengenai janjinya dengan Arfa semalam. Mengenai Rais.
“Kalau ayah sayang Arfa dan nak Arfa jadi budak baik, ayah kena janji dengan Arfa satu perkara.” Razif hanya mengangkat keningnya. Ingin tahu apakah syarat yang menjadi pengikat janji mereka itu.
“Ayah janji ayah kena sayang Rais sama macam mana ayah sayang Arfa. Jangan sakiti adik. Ayah kena janji yang ayah akan layan adik dan Arfa sama adil. Jangan marah-marah adik lagi. Kalau ayah langgar janji ini bermakna ayah tak sayang Arfa.” Razif hanya mengangguk. Memang dia ada sedikit kelainan apabila bertemu Rais kali ini. Namun, masih ada batasan yang menghalang. Dia tahu Arfa kini memarahinya. Marah kerana dia melanggar janji yang diikat semalam.
*          *          *          *          *
Dari jauh lagi kelibat itu dikenali Arfa. Hany. Namun, gadis itu tidak berseorangan. Hany ditemani oleh seorang lelaki. Dan lelaki itu adalah... Hakimi. Sah! Hany beriringan dengan Hakimi. Laju langkahnya dihayun menuju ke arah Hany. Begitu juga dengan Hany dan Hakimi. Mereka mempunyai tujuan untuk bertemu dengan Arfa. Nafas Arfa naik turun tidak sekata. Kini mereka bertentang. Masing-masing melepaskan lelah.
“Kami baru nak ke rumah kau, Arfa.” Hany memulakan perbualan. Hakimi di sebelah hanya mengulum senyum. Tidak tahu apa yang perlu dibicara.
“Kenapa kau dan Hakimi boleh...” Soalannya terhenti. Arfa menggigit bibirnya. Perlukah soalan itu diajukan kepada mereka berdua?
“Aku tahu apa soalan kau. Semua tu tak penting. Yang penting sekarang ni, aku nak tahu keadaan kau. Ceritalah...” Hany menyigung lengan Hakimi. Hakimi tersentak. Dia mengusap lengannya itu.
“Arfa, sebenarnya aku yang salah dalam hal ni. Tapi aku tak sampai hati nak teruskan kerja-kerja macam ni. Aku rasa kasihan pada kau, Hany dan Aiyu.” Arfa mengecilkan kelopak matanya. Tidak faham apa yang dimaksudkan Hakimi.
“Aku rancang untuk mengenakan kau, Hany dan Aiyu. Dalam hal ni, aku, Jarir dan Iqbal berjanji akan cuba menggoda kamu bertiga dan... dan pujuk untuk kamu semua berikan wang untuk kami.” Hakimi menggigit bibirnya. Kepalanya ditunduk. Malu untuk dia menatap wajah Arfa dan Hany. Serta-merta air mata Arfa mengalir. Dia benar-benar sayangkan Jarir. Tetapi mengapa begitu mudah Jarir mempermainkan cintanya? Jadi, memang benarlah apa yang didengarinya tempoh hari. Hatinya kini benar-benar pedih. Terlalu pedih! Arfa sedar, mungkin ini balasan Tuhan terhadapnya kerana kejam terhadap Rais selama ini. Memang benar. Kini dia telah boleh menerima Rais sebagai adik. Namun, tidak pernah terbit dari bibirnya lafaz maaf kepada Rais. Terlalu banyak bebanan yang ditanggung Rais selama ini. Arfa mengesat air matanya. Dia berlari anak menuju ke rumah. Niatnya mahu memohon maaf dari Rais. Memohon ampun kepada Maha Esa agar menghentikan segala kepedihan yang ditanggungnya kini.
“Rais... Rais...” Dari halaman rumah lagi Arfa sudat melaungkan nama Rais. Namun, tiada sahutan. Hany dan Hakimi setia membontoti. Mereka tidak tahu apa yang ingin dilakukan Arfa.
“Rais...” Arfa tidak berputus asa. Kalsom menjenguk dari pintu dapur. Berkerut dahinya melihat gelagat Arfa. Tidak pernah Arfa beria memanggil Rais sebegini.
“Kenapa, Arfa?” Kalsom menyoal. Pelik.
“Adik mana, nenek?”
“Eh, bukan dengan kamu tadi? Tadi kawan Arfa datang. Dua orang. Dia cari Arfa. Tapi nenek cakap Arfa keluar. Terus ditanya mereka siapa Rais tu. Nenek beritahulah itu adik kamu. Berborak mereka dengan Rais di pangkin tadi.” Arfa segera menoleh ke pangkin. Kosong.
“Dah tak ada. Rais minta izin pada nenek tadi nak ikut kawan Arfa pergi cari Arfa. Ada hal penting katanya.” Arfa, Hany dan Hakimi saling berpandangan.
“Kawan Arfa itu dua-dua lelaki ya, nenek?” Soal Hany pula. Hatinya tidak tenang.
“Mesti Jarir dan Iqbal! Apa yang mereka buat dengan adik kau, Arfa?” Giliran Hakimi pula bersuara. Serentak, kedengaran suara jeritan di belakang rumah. Sayup tidak sekata. Rais. Ya, itu suara Rais. Seketika, kedengaran pula suara Razif meminta tolong. Laju Arfa, Hany dan Hakimi menghayun langkah. Meredah denai kecil di belakang rumah Arfa. Kalsom jauh ketinggalan di belakang. Usia tuanya membatasi pergerakannya.
Air sungai deras mengalir. Anak mata Arfa sempat menangkap kelibat dua pemuda yang berusaha melarikan diri melalui denai-denai sepanjang sungai tersebut. Dia tidak menghiraukannya. Matanya kini liar mencari kelibat Rais.
“Cari Rais...!!!” Jerit Arfa kepada Hany dan Hakimi. Mereka berdua hanya mengangguk. Bersama-sama melaungkan nama Rais. Seketika, Hakimi menjerit memanggil Arfa. Kelihatan Hakimi menggunakan seluruh tenaganya menarik Rais menggunakan ranting ke tebing. Kanak-kanak itu menggigil kesejukan. Pantas Kalsom memeluk tubuh Rais yang kesejukan. Arfa melihat air sungai yang melebihi dari paras biasa. Hatinya sebak. Ditarik Rais ke dalam pelukannya.
“Kak Arfa minta maaf, Is. Kakak janji takkan sakiti Rais lagi.” Rais menggeleng-gelengkan kepalanya. Dia diminta dilepaskan.
“Kakak, ayah mana? Tadi ayah selamatkan Rais, kak... Ayah cakap ayah sayang Rais. Mana ayah, kak?” Terpinga-pinga mereka yang berada di situ. Arfa bangun. Berjalan seiring arus deras sungai itu. Mencari kelibat ayahnya. Tiada. Arfa memandang kakinya. Dia terpijak sesuatu. Ya, dia tahu. Itu baju ayahnya yang dipakai sebelum dia keluar dari rumah sebentar tadi. Ini bermakna...?
“Ayah... Ayah... Arfa minta maaf ayah...!” Lantang suara Arfa kedengaran. Lemah lututnya. Dia tidak mampu berdiri lagi. Segalanya goyah. Pandangan Arfa gelap.

Janji aku...
Aku tidak pernah menghargai apa yang Tuhan berikan pada aku. Ramai berkata, Rais anugerah Tuhan yang tidak terhingga kepadaku. Namun, aku tidak pernah merasakan kebenarannya. Tadi, anakku Arfa meminta aku berjanji untuk membahagiakan keluarga kami. Meminta agar aku melayan Rais sama seperti mana aku membelai dan menyayanginya. Aku turuti janjinya. Aku akan cuba memberikan yang terbaik. Kadangkala, anak yang akan membuka mata dan fikiran kita mengenai kebenaran. Terima kasih Arfa. Terima kasih Rais. Sekurang-kurangnya, ayah boleh tersenyum melihat kegembiraan kamu berdua. Walaupun senyuman itu ayah tidak biaskan di hadapan kamu berdua. Arfa, pegang pada janji Arfa, belajar rajin-rajin. Jaga adik dan nenek. Jika umur ayah panjang, ayah nak sangat tengok Arfa ke menara gading. Rais, andainya umur ayah tidak panjang, anugerah Tuhan ini akan menjadi milik Rais. Ayah mahu Rais boleh melihat sama seperti manusia lain. Kornea mata ayah ini untuk Rais. Ayah menghalalkannya. Tanda penyesalan ayah kerana mengabaikan Rais selama ini. Emak, terlalu banyak perkara yang Razif merunsingkan hati mak. Razif mohon maaf. Sejak Razif melihat emak dan Rais sujud di sejadah tempoh hari. Terdetik hati Razif untuk sujud kembali pada yang Esa. Razif terlalu lalai. Razif hanya inginkan kebahagiaan. Razif akan cuba berubah untuk keluarga kita.

RAZIF


*Thnks for reading... ;) 


1 comment:

  1. wuhuuuu... mcm mna blh tulis camni eh? bgs2.. tulis byk2 lagi k.. best... :)

    ReplyDelete