Wednesday, 14 November 2012

Nisan Putih (6)

[Episod 6]


Mata Hany tidak berkelip melihat kanak-kanak yang leka mengukir sesuatu di atas pangkin. Jarak mereka tidaklah jauh. Kurang sepuluh langkah. Namun, Hany pasti kanak-kanak di atas pangkin itu tidak menyedari kehadirannya. Bibir Hany manis mengukir senyuman. Bahagia melihat bibir kanak-kanak itu yang mekar dengan senyum yang tidak pernah kontang. Dia tidak pernah bersua muka dengan kanak-kanak itu. Apatah menegurnya. Kali ini Hany benar-benar tulus untuk mendekati kanak-kanak istimewa itu. Hany menghayunkan langkah.
            Hakimi mengetuk batang rokok di sebuah bekas aluminium. Rokok di tangannya terus disedut. Sedalam-dalamnya. Iqbal dan Jarir masih bertegang urat dengannya. Masing-masing cuba meminta penjelasan darinya. Berkali-kali juga Hakimi menyatakan bahawa dia tidak mempunyai jawapan kepada persoalan mereka itu.
“Ini semua rancangan kau. Kau jangan ingat kau boleh lepas tangan, Kimi. Kau ketua. Sepatutnya kau yang lebih menonjol. Bukan mengharapkan usaha aku dan Iqbal sahaja,” bentak Jarir. Panas hatinya dengan sikap bersahaja Hakimi. Mula-mula dahulu, Hakimi yang merancang untuk mengikis ketiga-tiga gadis tersebut. Meminta dan merayu agar dirinya, Jarir dan Iqbal dapat bersenang-lenang bersama-sama. Bukan kali pertama mereka melakukan semua ini. Sudah berpuluh mangsa mereka. Strategi mereka mudah. Hanya perlu mendekatkan diri pada mana-mana gadis. Kemudian, setelah gadis-gadis itu di dalam genggaman, mereka akan mula mengikis mangsa-mangsa tersebut sedikit demi sedikit.
“Aku dah dapatkan Aiyu. Jarir pula dah dapatkan Arfa. Semalam, Aiyu berikan aku gelang tangannya. Arfa pula dah berikan Jarir separuh dari duit simpanannya. Kau? Apa yang kau dapat dari Hany?” Giliran Jarir pula menambahkan rasa bersalah terhadap Hakimi. Hakimi tetap membisu. Ya, memang benar semua ini adalah rancangannya. Sebelum ini sememangnya mereka tidak pernah gagal untuk mengikis gadis-gadis di sekeliling mereka. Bahagia palsu yang mereka taburkan hanyalah sebagai umpan. Tetapi Hakimi musykil mengapa kali ini hatinya langsung tidak terusik untuk menjadikan Hany sebagai mangsa. Baginya, gadis itu tulus. Dia tahu gadis itu bukanlah gadis liar sebelum ini yang pernah menjadi mangsa mereka. Berkali-kali dia mencuba untuk mendekatkan diri kepada Hany. Tetap gagal. Usai, Hany juga bukanlah gadis yang sewenang-wenangnya boleh dipergunakan begitu sahaja. Hati lelakinya tewas kali ini.
“Kalau apa-apa terjadi, kau jangan ingat kau boleh terlepas. Aku tahu nenek Arfa banyak harta. Aku akan usaha untuk memiliki semua itu. Dan kau, Kimi. Aku dan Iqbal beri tempoh dua hari sahaja untuk kau pikat Hany. Jika tak, kau jangan harap dapat menumpang hasil dari aku dan Iqbal.” Kata-kata berbaur ugutan itu dilemparkan kepada Hakimi. Jarir mengetap bibirnya. Geram dengan lagak bersahaja Hakimi. Mahu sahaja dia mencengkam leher baju Hakimi. Kelibat Arfa di penjuru gerai di situ menghalang Jarir dari terus bertindak. Jarir melepaskan dengusannya. Jarir melihat Arfa dan Aiyu masih tercegat di penjuru sana. Pantas Jarir memandang Iqbal. Risau jika Arfa mendengar perbalahan mereka sebentar tadi. Jarir menghampiri Arfa dan Aiyu.
“Hai, kenapa berdiri di sini? Tercegat. Macam namapak hantu.” Jarir cuba meregangkan keadan. Pelik melihat Arfa dan Aiyu yang membisu di hadapannya. Arfa dan Aiyu saling berpandangan. Pantas Jarir merangkul bahu Arfa. Dia memberi isyarat kepada Iqbal untuk mendekati Aiyu. Mereka berlalu dari situ.
“Mama banyak diam hari ni. Ada masalah?” Soal Jarir seolah-olah prihatin dengan keadaan Arfa. Arfa berkira-kira untuk menjawab soalan Jarir itu. Dia dan Aiyu sudah lama berada di penjuru gerai sebentar tadi. Bukan niat mereka untuk memasang telinga. Tetapi mungkin kerana mereka diberi petunjuk mengenai kejujuran tiga sekawan itu. Kini, Arfa benar-benar bingung. Benarkah Jarir yang selama ini mencurahkan sayang kepadanya hanya sekadar inginkan hartanya? Harta? Harta apa yang dia ada? Tidak mungkin Jarir menginginkan rumah pusaka neneknya itu. Langsung tidak masuk akal. Sebelum ini Arfa pernah serahkan wang simpanannya kepada Jarir. Dia tahu Jarir, Iqbal dan Hakimi mempunyai perniagaan. Alasan Jarir meminjam wang dari Arfa tempoh hari adalah untuk melabur bagi meluaskan perniagaan mereka. Jika perniagaan mereka maju, cepatlah Arfa dan Jarir membina mahligai. Memang itu impian mereka. Namun, hatinya kini berbolak-balik. Entah mengapa.
“Mama rasa tak sedap badan. Mama balik dulu.” Langsung Arfa mencapai tas tangannya. Dia mencari Aiyu yang masih mesra bersama Iqbal. Tersentak Iqbal apabila Arfa menarik Aiyu. Jarir hanya memandang. Sah. Pasti Arfa dengar segala perbalahan mereka tadi. Jarir menggenggamkan tangannya. Kuat dia menumbuk tembok batu di sebelahnya. Azamnya kuat. Walau apa yang terjadi, dia akan tetap menggenggam harta nenek Arfa. Dia tahu segala-galanya. Dia harus merancang dengan lebih teliti. Jarir benar-benar pasti.
“Hany betul-betul minta maaf, nek. Hany memang tak tahu Rais adik kandung Arfa. Lagipun, Arfa halang untuk Hany dekat dengan Rais. Dah lama Hany perhatikan Rais. Baik budak tu. Selalu Hany tengok Rais tolong nenek sebelum dia ke Pulau Pinang dahulu,” ujar Hany. Terkejut dia apabila nenek Kalsom menyatakan bahawa Rais itu cucu kandungnya. Adik kandung Arfa. Mengapa Arfa sanggup menipu dia dan orang sekeliling dengan menyatakan bahawa Rais bukan darah dagingnya? Sanggup. Hany menoleh ke arah Rais yang masih bersendiri mengukir nama Arfa di atas sekeping kayu. Halus ukirannya. Hany benar-benar terpegun melihat kelebihan Rais itu.
“Lihatlah. Rais sedikit pun tak pernah menyakiti sesiapa. Dia berusaha untuk memikat hati kakak dan ayahnya. Nenek pun tak faham kenapa mereka malu dengan Rais. Sepatutnya mereka perlu menaikkan semangat Rais. Bukan membiarkan Rais mengemis kasih begitu.” Kalsom mengesat lagi hujung matanya. Senang air matanya tumpah sejak Rais ada di rumah itu.
“Hany, boleh nenek tanya sesuatu?” Kalsom meneruskan perbualan mereka. Hany mengangguk. Inilah kali pertama Kalsom dapat bersua muka dan berpeluang berbual dengan rakan Arfa tanpa kehadiran Arfa. Terlu banyak persoalan yang bermain di fikiran Kalsom.
“Nenek sayangkan Arfa. Nenek tahu Arfa tidak ramai kawan. Tak semua orang boleh bergaul dengan Arfa. Dan nenek tahu Hany rapat dengan Arfa. Nenek Cuma nak tahu ke mana Arfa pergi bila dia keluar dan dengan siapa dia bergaul di luar sana.” Kalsom tidak berselindung lagi. Dia tidak mahu cucunya hanyut. Jika langkah Arfa kini sumbang, masih sempat dia menyelamatkan Arfa. Apa yang penting, dia tidak mahu Arfa terus hanyut dengan keseronokan duniawi. Hany memandang Kalsom. Memang itu tujuannya ke situ. Mahu keluarga Arfa cepat-cepat menarik Arfa ke jalan yang sebenarnya. Dia tahu, nasihatnya tidak akan diendah Arfa. Sayu Hany melihat ketulusan melalui anak mata wanita tua itu. Hany menggenggam tangan Kalsom.
“Nek, Arfa sebenarnya baik. Dia Cuma memerlukan lebih kasih sayang dan perhatian dari keluarga. Tapi saya faham. Pak cik sibuk mencari rezeki. Nenek pula tidak sihat. Sebagai kawan, saya tak mahu Arfa terus hanyut dengan budak bandar yang bukan muhrim baginya. Saya tidaklah sebaik mana. Saya berterus-terang sebab tak mahu Arfa diapa-apakan. Nenek cubalah nasihatkan Arfa. Minta dia jauhkan diri dari tiga orang pemuda di bandar tu. Saya risaukan keselamatan Arfa.” Hany berterus-terang. Baginya, inilah cara jika dia benar-benar sayangkan Arfa. Biarlah. Dia tidak kisah jika selepas ini Arfa datang dan mengherdiknya kerana memberitahu hal tersebut kepada keluarganya. Dia tidak kisah. Dia juga tahu, Jarir, Iqbal dan Hakimi bukan lelaki baik. Sudah banyak cerita yang didengarinya.
Kalsom beristighfar. Genggaman tangan Hany dileraikan. Dia mengurut dadanya.          Betul sangkaannya selama ini. Dia tahu Arfa tidak ke kelas tambahan. Dia juga tahu Arfa menipu Razif meminta wang belanja kononnya mahu membeli buku dan sebagainya. Naluri hatinya dapat merasakan semua itu tidak benar. Sekilas, Kalsom memandang Rais. Mengapalah Arfa tidak mengikut jejak Rais yang mendengar kata? Pandangannya terarah pula pada sesusuk tubuh yang berjalan masuk di halaman rumah kayu itu. Arfa. Dia segera bangun. Dia tidak mahu menakung kelopak di hadapan Arfa. Perasaannya kini bercampur-baur. Dia membiarkan Arfa mendekati Hany. Biarlah mereka memulakan bicara.
Pertemuan mereka sepi. Tiada sebarang bait kata kedengaran. Yang kedengaran hanyalah esakan Arfa yang semakin rancak. Hany hanya memerhati. Dia takut jika tegurannya akan menambahkan kedukaan sahabatnya itu. Namun, naluri manusiannya tidak sanggup membiarkan bahu Arfa terus menghinjut menahan sendu. Ditarik Arfa ke dalam pelukannya. Arfa menurut. Dilepaskan segala tangisnya. Sepuas-puasnya.
Kali ini pertimbangan Arfa benar-benar terganggu. Jika sebelum ini dia merasakan hidupnya sempurna dengan adanya cinta Jarir. Tetapi... Ah...! Arfa tidak tahu samada apa yang didengarinya sebentar tadi dari mulut Jarir boleh dipercayai atau tidak. Bermakna selama ini dia hanya dipergunakan oleh lelaki-lelaki itu. Nah! Sahabat yang diketepikannya dahulu kini ada bersamanya untuk menenangkan hatinya yang kusut. Arfa benar-benar malu dengan Hany. Dia terlalu mengikut nafsu cintanya. Mengabaikan sahabat yang bersusah-senang dengannya sebelum ini. Di mana lagi harus disorok mukanya kini? Arfa memandang Hany. Dia mahu menuturkan sesuatu. Namun, sebaknya menghalang. Hany hanya tersenyum. Mengesat air mata sahabatnya dengan hujung jari. Hany menarik tangan Arfa menuju ke pangkin. Meminta Arfa duduk menghadap Rais.
“Aku tidak kisah kalau kau mengabaikan aku sebagai sahabat. Tapi, kau seharusnya berbangga mempunyai adik kandung seperti Rais. Dia benar-benar tulus menyayangi kau.” Suara Hany bergetar. Menahan sebaknya. Dia mahu Arfa menghargai Rais. Bukan mengetepikan Rais seperti sebelum ini. Arfa tepat memandang mata Rais. Sendunya masih terlekat di dada. Disentuhnya papan yang terukir namanya. Rais kaku di situ. Membiarkan papan tersebut ditarik Arfa. Esakan Arfa kedengaran lagi. Ukiran tersebut benar-benar menyentuh perasaannya. Dilekapkan papan tersebut ke dadanya.
“Tuhan... Ampunkan aku. Aku menyakiti hati insan kandungku. Aku menganiaya darah dagingku.” Kata kata itu hanya kuat menjerit di dalam hatinya. Wajah suci Rais tersenyum. Menghargai pemberian Tuhan yang dinantikannya selama ini.

No comments:

Post a Comment