Wednesday, 14 November 2012

Nisan Putih (4)

[Episod 4]


“Papa betul-betul tak faham dengan Hany tu, mama. Pelik betul. Kasihan Hakimi. Dia langsung tak pernah peduli pada Hakimi tu. Lepas tu sesuka hati nak tuduh kami ni orang jahat. Entah apa-apalah dia tu, mama,”  Jarir menyuarakan rasa tidak puas hatinya.
“Entahlah papa. Mama pun tak faham. Pelik sangat.” Hanya itu yang mampu dituturkan Arfa. Dia rasa bersalah kerana mengabaikan Hany. Dia memejamkan matanya. Cuba membuang rasa bersalahnya itu.
“Sudahlah, bukan salah mama. Lepas ni mama tak payahlah berkawan dengan Hany lagi. Papa tak suka bila dia tuduh papa bukan-bukan.” Senang Jarir menuturkannya. Arfa hanya memandang. Ingin membalas apa yang dikatakan Jarir. Namun bibirnya tertutup rapat. Hanya dengusan yang membalas kata-kata Jarir sebentar tadi. Dia meminta izin untuk pulang. Perasaannya kosong pada hari itu.
Langkah Arfa longlai. Hanya Aiyu yang menemaninya sebentar tadi. Hany entah ke mana. Sudah dua hari Hany mendiamkan diri. Dia tahu sahabatnya itu masih memarahi dirinya. Langsung mereka tidak berhubung. Puas dia menghantar khidmat pesanan ringkas kepada Hany memohon maaf. Juga tidak berbalas. Hendak menjenguk Hany di rumah, pastilah tidak. Takut dikejar dengan ibu Hany. Arfa disalahkan kerana Hany sering pulang lewat ke rumah. Arfa tidak membantah. Memang benar kata-kata ibu Hany itu. Dia yang mengajak Hany ke sana ke mari.
“Arfa, itu Rais kan?” Soal Aiyu. Arfa memandang. Dilihat adiknya itu mencangkung di bawah suluhan lampu jalan di hadapan rumahnya. Mengais-ngais seperti mencari sesuatu. Arfa mengecilkan kelopak matanya. Menggigit bibirnya.
“Aku balik dulu.” Terus Arfa berlalu meninggalkan Aiyu. Tercengang Aiyu dengan sikap spontan Arfa itu. Memang Aiyu tahu, Rais sangat dibenci. Mungkin kerana Rais tidak sempurna. Mungkin juga Arfa menganggap Rais beban kerana wujud di dalam keluarga Arfa. Bukankan Rais hanya sekadar anak pungutan? Itulah yang sering ditegaskan Arfa. Aiyu hanya menggeleng. Meneruskan langkahnya pulang ke rumah.
“Siapa hantar kau balik?” Rais segera bangun. Berjalan ke hadapan selangkah dua. Mencari suara yang menyapanya itu. Meraba-raba dia mencari susuk tubuh Arfa. Telapak tangannya menyentuh lengan Arfa. Menyeringai Rais apabila dapat menyentuh kakak kandungnya itu. Ditarik tangan kakaknya itu dan dikucup. Serta-merta Arfa merentap tangannya kembali. Seraya itulah tubuh kecil Rais ditolak keras menyembah tanah.
“Arfa! Kenapa buat adik macam tu?” Kalsom menggagahkan langkahnya memijak tanah. Menarik Rais ke dalam pelukannya. Menyapu debu tanah di pakaian kanak-kanak itu. Kenapa sanggup Arfa melayan Rais sebegitu? Arfa benar-benar melampau. Dipandangnya Arfa yang masih memeluk tubuh di anak tangga. Anak matanya tajam menjeling ke arah Rais.
“Kenapa benci sangat Arfa pada adik ni?” Soal Kalsom kepada Arfa. Hampir menitis air matanya. Sedikitpun Rais tidak merungut. Hanya kelopak matanya sahaja terbuka terpejam. Pasti Rais tertanya-tanya kenapa dia diperlakukan sebegini.
“Arfa tak suka budak buta ni balik sini. Malulah Arfa dengan kawan-kawan. Tadi, dia cium tangan Arfa. Gelilah...” Arfa mengesat tangannya yang dikucup Rais sebentar tadi ke seluarnya.
“Apa salahnya. Rais adik Arfa kan? Betullah apa yang adik buat tu. Dia nak salam dengan Arfa. Dah lama Rais tak jumpa Arfa. Kan Rais?” Rais cepat mengangguk Kalsom mengusap rambut cucunya itu. Kasihnya kepada Rais tidak terkira. Sakitnya sedikit terubat apabila dapat melihat tubuh halus itu di hadapan matanya.
“Nenek, dia tu bukan adik Arfa. Berapa kali Arfa nak cakap. Arfa tak buta. Ayah tak buta. Arwah mama tak buta. Nenek pun tak buta. Dia seorang sahaja yang buta. Dia anak pungut!” Bentak Arfa. Hatinya panas.
 “Kau jangan melampau, Arfa. Nenek beritahu ayah nanti.” Kalsom cuba menjerat Arfa. Susah betul untuk dia melembutkan hati Arfa. Kalsom sendiri sudah penat menahan air mata. Tidak sanggup melihat Rais diketepikan.
“Mak, sudahlah. Apa yang bising kat bawah tu. Budak tu jatuh bukan teruk pun. Arfa, masuk. Ayah belikan Arfa baju yang Arfa suka dulu tu,” pujuk Razif. Senyumnya hingga ke telinga melihat Arfa. Rais langsung tidak dipandangnya. Arfa tersenyum puas. Dia tahu ayahnya tidak akan sesekali memarahinya. Apatah lagi memukul. Arfa mendekati Rais. Dirapatkan mukanya ke telinga Rais.
“Ada ayah belikan apa-apa untuk kau?” Arfa terus berlalu. Membiarkan Rais mencari jawapan itu sendiri. Kalsom cepat-cepat membantu Rais berdiri. Tertunduk kanak-kanak itu. Sepatah apapun tidak keluar dari bibirnya. Kalsom tahu Rais sedih. Rais berperang dengan keluarganya sendiri. Razif dan Arfa bukan musuhnya di medan perang. Razif dan Arfa adalah tulang belakangnya. Kalsom tidak mampu berkata apa-apa. Takut kata-katanya nanti akan lebih menambahkan bekas kepada hati anak istimewa itu. Tangan Kalsom ditarik meniti anak tangga kayu rumah itu. Kalsom menurut. Membiarkan cucu kesayangannya membawanya. Tumpah takungan kelopak matanya. Siapakah yang akan membelai Rais nanti? Siapakah yang akan mengaku Rais sebagai ahli keluarga apabila dia sudah tiada nanti? Tidak mengapalah, Rais. Nenek tahu Rais boleh berdikari. Jangan mengharapkan sesuatu jika pemberinya langsung tidak pernah memberi harapan. Jangan pernah sesekali.
Rais menghentikan langkahnya di ruang tamu. Tangan Kalsom dilepaskannya. Tangannya meraba-raba mencari kerusi. Telinga Rais menangkap gelak tawa ayah serta kakaknya. Rais turut tersenyum. Yang mengulum hiba ketika itu hanyalah Kalsom. Hanya dia tahu apa perasaan Rais.
“Yang engkau tersengih sorang-sorang ni kenapa?” Keras suara Arfa kedengaran. Namun, senyuman Rais langsung tidak pudar. Razif tidak memandang. Hanya membelek baju yang dibelikan untuk Arfa sebentar tadi.
“Ayah,di sekolah Rais belajar mengukir kayu.” Rais cuba memulakan bicaranya dengan Razif. Barulah Razif memandang anak bongsunya itu. Namun Razif hanya mengangguk. Tindak balas yang tidak mampu dilihat Rais.
“Is, kau boleh ke buat kerja mengukir tu Is? Kau kan tak nampak. Nanti habis semua benda kau ukir. Kan ayah kan?” Arfa cuba merendahkan Rais. Rais membetulkan duduknya. Hanya tersenyum.

“Tidak, kak. Awal-awal dahulu Rais diajar mengenali jenis kayu. Rais boleh kenal setiap jenis kayu dengan memegang permukaan kayu itu. Lepas tu, mereka ajar Rais bagaimana cara untuk mengukir. Seronok sangat. Mungkin minat ayah jatuh pada Rais. Ayah mengukir di batu. Rais mengukir di kayu.” Rais merancakkan perbualan.
“Kau jangan sesekali nak samakan diri aku dengan diri kau, Rais. Kalau bukan sebab kau, aku takkan merempat dan bersusah-payah mengukir batu nisan tu. Kau penyebabnya. Faham?” Berang Razif dengan kata-kata Raiz sebentar tadi. Bukan dia mahukan sangat kerja mengukir batu nisan itu. Dahulu hidupnya senang dengan jawatan kerani yang dipegangnya. Berani betul budak cacat itu merendahkannya.
“Ayah, ayah ukir nama budak ni pada batu nisan tu, ayah. Biar padan muka dia.” Arfa mengapi-apikan. Jelingannya tidak pernah padam.
“Arfa...!Apa cakap macam tu?” Kalsom mencelah. Tidak mahu Rais terluka lagi.
“Tak apa. Kalau ayah yang ukir, Rais simpan. Sekurang-kurangnya ada sesuatu pemberian dari ayah.” Rais bangun. Meraba-raba dinding kayu rumah itu. Menuju ke biliknya. Kalsom dan Razif berpandangan. Hati Razif mula berselaput dengan perasaan bersalah. Dia tahu dia tidak adil dengan anak bongsunya itu. Namun, perasaan bersalah itu tidak dapat menandingi keegoannya. Tidak mungkin...

No comments:

Post a Comment