Wednesday, 14 November 2012

Nisan Putih (4)

[Episod 4]


“Papa betul-betul tak faham dengan Hany tu, mama. Pelik betul. Kasihan Hakimi. Dia langsung tak pernah peduli pada Hakimi tu. Lepas tu sesuka hati nak tuduh kami ni orang jahat. Entah apa-apalah dia tu, mama,”  Jarir menyuarakan rasa tidak puas hatinya.
“Entahlah papa. Mama pun tak faham. Pelik sangat.” Hanya itu yang mampu dituturkan Arfa. Dia rasa bersalah kerana mengabaikan Hany. Dia memejamkan matanya. Cuba membuang rasa bersalahnya itu.
“Sudahlah, bukan salah mama. Lepas ni mama tak payahlah berkawan dengan Hany lagi. Papa tak suka bila dia tuduh papa bukan-bukan.” Senang Jarir menuturkannya. Arfa hanya memandang. Ingin membalas apa yang dikatakan Jarir. Namun bibirnya tertutup rapat. Hanya dengusan yang membalas kata-kata Jarir sebentar tadi. Dia meminta izin untuk pulang. Perasaannya kosong pada hari itu.
Langkah Arfa longlai. Hanya Aiyu yang menemaninya sebentar tadi. Hany entah ke mana. Sudah dua hari Hany mendiamkan diri. Dia tahu sahabatnya itu masih memarahi dirinya. Langsung mereka tidak berhubung. Puas dia menghantar khidmat pesanan ringkas kepada Hany memohon maaf. Juga tidak berbalas. Hendak menjenguk Hany di rumah, pastilah tidak. Takut dikejar dengan ibu Hany. Arfa disalahkan kerana Hany sering pulang lewat ke rumah. Arfa tidak membantah. Memang benar kata-kata ibu Hany itu. Dia yang mengajak Hany ke sana ke mari.
“Arfa, itu Rais kan?” Soal Aiyu. Arfa memandang. Dilihat adiknya itu mencangkung di bawah suluhan lampu jalan di hadapan rumahnya. Mengais-ngais seperti mencari sesuatu. Arfa mengecilkan kelopak matanya. Menggigit bibirnya.
“Aku balik dulu.” Terus Arfa berlalu meninggalkan Aiyu. Tercengang Aiyu dengan sikap spontan Arfa itu. Memang Aiyu tahu, Rais sangat dibenci. Mungkin kerana Rais tidak sempurna. Mungkin juga Arfa menganggap Rais beban kerana wujud di dalam keluarga Arfa. Bukankan Rais hanya sekadar anak pungutan? Itulah yang sering ditegaskan Arfa. Aiyu hanya menggeleng. Meneruskan langkahnya pulang ke rumah.
“Siapa hantar kau balik?” Rais segera bangun. Berjalan ke hadapan selangkah dua. Mencari suara yang menyapanya itu. Meraba-raba dia mencari susuk tubuh Arfa. Telapak tangannya menyentuh lengan Arfa. Menyeringai Rais apabila dapat menyentuh kakak kandungnya itu. Ditarik tangan kakaknya itu dan dikucup. Serta-merta Arfa merentap tangannya kembali. Seraya itulah tubuh kecil Rais ditolak keras menyembah tanah.
“Arfa! Kenapa buat adik macam tu?” Kalsom menggagahkan langkahnya memijak tanah. Menarik Rais ke dalam pelukannya. Menyapu debu tanah di pakaian kanak-kanak itu. Kenapa sanggup Arfa melayan Rais sebegitu? Arfa benar-benar melampau. Dipandangnya Arfa yang masih memeluk tubuh di anak tangga. Anak matanya tajam menjeling ke arah Rais.
“Kenapa benci sangat Arfa pada adik ni?” Soal Kalsom kepada Arfa. Hampir menitis air matanya. Sedikitpun Rais tidak merungut. Hanya kelopak matanya sahaja terbuka terpejam. Pasti Rais tertanya-tanya kenapa dia diperlakukan sebegini.
“Arfa tak suka budak buta ni balik sini. Malulah Arfa dengan kawan-kawan. Tadi, dia cium tangan Arfa. Gelilah...” Arfa mengesat tangannya yang dikucup Rais sebentar tadi ke seluarnya.
“Apa salahnya. Rais adik Arfa kan? Betullah apa yang adik buat tu. Dia nak salam dengan Arfa. Dah lama Rais tak jumpa Arfa. Kan Rais?” Rais cepat mengangguk Kalsom mengusap rambut cucunya itu. Kasihnya kepada Rais tidak terkira. Sakitnya sedikit terubat apabila dapat melihat tubuh halus itu di hadapan matanya.
“Nenek, dia tu bukan adik Arfa. Berapa kali Arfa nak cakap. Arfa tak buta. Ayah tak buta. Arwah mama tak buta. Nenek pun tak buta. Dia seorang sahaja yang buta. Dia anak pungut!” Bentak Arfa. Hatinya panas.
 “Kau jangan melampau, Arfa. Nenek beritahu ayah nanti.” Kalsom cuba menjerat Arfa. Susah betul untuk dia melembutkan hati Arfa. Kalsom sendiri sudah penat menahan air mata. Tidak sanggup melihat Rais diketepikan.
“Mak, sudahlah. Apa yang bising kat bawah tu. Budak tu jatuh bukan teruk pun. Arfa, masuk. Ayah belikan Arfa baju yang Arfa suka dulu tu,” pujuk Razif. Senyumnya hingga ke telinga melihat Arfa. Rais langsung tidak dipandangnya. Arfa tersenyum puas. Dia tahu ayahnya tidak akan sesekali memarahinya. Apatah lagi memukul. Arfa mendekati Rais. Dirapatkan mukanya ke telinga Rais.
“Ada ayah belikan apa-apa untuk kau?” Arfa terus berlalu. Membiarkan Rais mencari jawapan itu sendiri. Kalsom cepat-cepat membantu Rais berdiri. Tertunduk kanak-kanak itu. Sepatah apapun tidak keluar dari bibirnya. Kalsom tahu Rais sedih. Rais berperang dengan keluarganya sendiri. Razif dan Arfa bukan musuhnya di medan perang. Razif dan Arfa adalah tulang belakangnya. Kalsom tidak mampu berkata apa-apa. Takut kata-katanya nanti akan lebih menambahkan bekas kepada hati anak istimewa itu. Tangan Kalsom ditarik meniti anak tangga kayu rumah itu. Kalsom menurut. Membiarkan cucu kesayangannya membawanya. Tumpah takungan kelopak matanya. Siapakah yang akan membelai Rais nanti? Siapakah yang akan mengaku Rais sebagai ahli keluarga apabila dia sudah tiada nanti? Tidak mengapalah, Rais. Nenek tahu Rais boleh berdikari. Jangan mengharapkan sesuatu jika pemberinya langsung tidak pernah memberi harapan. Jangan pernah sesekali.
Rais menghentikan langkahnya di ruang tamu. Tangan Kalsom dilepaskannya. Tangannya meraba-raba mencari kerusi. Telinga Rais menangkap gelak tawa ayah serta kakaknya. Rais turut tersenyum. Yang mengulum hiba ketika itu hanyalah Kalsom. Hanya dia tahu apa perasaan Rais.
“Yang engkau tersengih sorang-sorang ni kenapa?” Keras suara Arfa kedengaran. Namun, senyuman Rais langsung tidak pudar. Razif tidak memandang. Hanya membelek baju yang dibelikan untuk Arfa sebentar tadi.
“Ayah,di sekolah Rais belajar mengukir kayu.” Rais cuba memulakan bicaranya dengan Razif. Barulah Razif memandang anak bongsunya itu. Namun Razif hanya mengangguk. Tindak balas yang tidak mampu dilihat Rais.
“Is, kau boleh ke buat kerja mengukir tu Is? Kau kan tak nampak. Nanti habis semua benda kau ukir. Kan ayah kan?” Arfa cuba merendahkan Rais. Rais membetulkan duduknya. Hanya tersenyum.

“Tidak, kak. Awal-awal dahulu Rais diajar mengenali jenis kayu. Rais boleh kenal setiap jenis kayu dengan memegang permukaan kayu itu. Lepas tu, mereka ajar Rais bagaimana cara untuk mengukir. Seronok sangat. Mungkin minat ayah jatuh pada Rais. Ayah mengukir di batu. Rais mengukir di kayu.” Rais merancakkan perbualan.
“Kau jangan sesekali nak samakan diri aku dengan diri kau, Rais. Kalau bukan sebab kau, aku takkan merempat dan bersusah-payah mengukir batu nisan tu. Kau penyebabnya. Faham?” Berang Razif dengan kata-kata Raiz sebentar tadi. Bukan dia mahukan sangat kerja mengukir batu nisan itu. Dahulu hidupnya senang dengan jawatan kerani yang dipegangnya. Berani betul budak cacat itu merendahkannya.
“Ayah, ayah ukir nama budak ni pada batu nisan tu, ayah. Biar padan muka dia.” Arfa mengapi-apikan. Jelingannya tidak pernah padam.
“Arfa...!Apa cakap macam tu?” Kalsom mencelah. Tidak mahu Rais terluka lagi.
“Tak apa. Kalau ayah yang ukir, Rais simpan. Sekurang-kurangnya ada sesuatu pemberian dari ayah.” Rais bangun. Meraba-raba dinding kayu rumah itu. Menuju ke biliknya. Kalsom dan Razif berpandangan. Hati Razif mula berselaput dengan perasaan bersalah. Dia tahu dia tidak adil dengan anak bongsunya itu. Namun, perasaan bersalah itu tidak dapat menandingi keegoannya. Tidak mungkin...

Nisan Putih (3)

[Episod 3]


“Cikgu harap cuti pertengahan tahun kali ini dapatlah kamu semua mempelajari sesuatu yang baru. Ingat pesan cikgu. Jangan sesekali merasakan kamu semua insan yang lemah. Kamu semua adalah anak-anak istimewa yang berjiwa kental. Pencapaian kamu kadangkala lebih bagus dari pelajar normal yang lain. Sampaikan salam cikgu pada keluarga kamu semua.” Cikgu Nizar menamatkan bait bicaranya. Kesemua kanak-kanak cacat penglihatan tersebut bertepuk tangan. Inilah penantian mereka. Berpeluang kembali ke pangkuan keluarga biarpun hanya seketika. Sudah 4 bulan mereka di sekolah pendidikan khas itu. Menyeringai wajah pelajar-pelajar tersebut. Langkah mereka diatur menuju ke kamar sambil dibimbing oleh seorang guru yang bertugas ketika itu. Jalan ke kamar itu bukan lagi menjadi halangan kepada mereka. Selok-belok di kawasan itu sudah sebati. Setibanya di kamar, masing-masing menuju ke katil. Di dalam kamar tersebut terdapat 20 buah katil 2 tingkat. Oleh itu, tidak menjadi halangan pelajar lelaki seramai 36 orang ditempatkan di dalam kamar tersebut.
“Iqwan, bila ayah awak datang jemput awak?” Rais bertanya kepada sahabatnya. Seluar di tangannya dilipat sebaik mungkin dan disusun di dalam beg. Walaupun mereka mempunyai kekurangan, namun pembimbing di situ tetap mengajar mereka melalui hari-hari seperti manusia normal yang lain. Bimbingan itulah yang membolehkan mereka berdikari seperti sekarang.
“Ayah dan ibu saya datang sebentar lagi. Saya rindu sangat pada mereka,” jawab Iqwan. Kanak-kanak itu meraba-raba mencari baju yang masih belum dilipat. Bibirnya tidak lekang dengan senyuman. “Awak pula Rais? Bila keluarga awak datang?” Soal Iqwan kembali.
Rais tidak segera menjawab. Keluarga? Dia tidak pernah merasakan kehidupan sebuah keluarga. Kewujudannya dianggap seperti suatu bebanan. Tidak pernah ayahnya memuji atau menyatakan sayang kepadanya. Mujurlah nenek seringkali mengorbankan masanya membelai dan memujuk hati kecilnya. Dari situlah Rais tahu sedikit demi sedikit apa yang dimaksudkan dengan kasih sayang. Kakaknya pula lebih suka dia tinggal berjauhan sebegini. Dahulu, Rais pernah mendengar kakaknya memberitahu rakan-rakan bahawa Rais hanyalah anak angkat. Tidak mempunyai kaitan dengan darah dagingnya. Ya, memang usianya terlalu mentah untuk menyangkal apa yang dikatakan kakaknya itu. Namun, dia tidak mentah untuk memahami apa yang dinyatakan oleh saudara tunggalnya itu.
“Rais? Kenapa awak diam?” Iqwan menegur setelah menanti jawapan yang tidak muncul dari mulut Rais. Terkebil-kebil Rais menyambung lipatan di tangannya. Kelopak matanya mula bergenang. Namun bibirnya masih menyimpulkan senyuman.
“Ayah saya mungkin datang esok.” Mungkin. Itulah yang mampu dia tuturkan. Ayahnya tidak pernah berjanji mengenai sesuatu kepastian. Tidak mengapalah. Rais bangun dari katilnya. Membontoti rakan-rakannya yang lain menuju ke ruang menunggu. Meriah. Gegendang telinganya dapat menangkap keriuhan suasana ketika itu. Rais juga dapat menangkap suara kerinduan seorang ibu dan ayah kepada anaknya. Sebak hatinya. Rais memanjangkan tongkat yang sejak tadi digenggamnya. Kakinya melangkah menuruti detak tongkat tersebut. Sehinggalah Rais merasakan gegendang telinganya sudah jauh dari menangkap keriuhan kebahagiaan sebentar tadi. Dia ingin sendirian.
Kini, dirinya hanya ditemani hembusan bayu. Ditemani dengan keriuhan cericit burung. Otaknya ligat berfikir. Berfikir mencari jawapan kepada persoalan-persoalan yang dilemparkan ke atas bahunya. Kalaulah ibunya masih ada, pasti dia tidak dipinggir begini. Kalaulah dia tidak cacat penglihatan, pasti dia mampu berdikari mencari hidup. Kalaulah ibunya masih bernafas kini dan dia bukan insan yang tidak sempurna, pasti dia menikmati kebahagiaan seperti mana insan lain. Pasti dia disayangi. Pasti dia dibelai. Dia benar-benar inginkan kehangatan dakapan seorang ibu. Air matanya tidak dapat dibendung lagi. Tongkat di tangannya dilontar jauh. Mahu sahaja Rais menjerit sekuat hatinya. Biar semua orang tahu betapa perit hatinya. Biar dunia tahu bahawa apa yang berlaku ini bukan salahnya.
“Boleh cikgu duduk di sini?” Muncul satu suara. Cepat-cepat Rais mengesat matanya. Dia kenal dengan suara itu. Suara yang sering memujuk hatinya.
“Minta maaf kalau cikgu ganggu Rais.” Zara menghulurkan tongkat yang tersadai di atas rumput hijau kepada Rais. Rais menyambutnya. Namun, mulutnya masih terkunci. Zara menghela nafasnya. Tahu apa yang menjadi resahan anak muridnya itu. Seketika, Zara memandang sekeliling.
“Rais, cuba Rais teka apa yang ada di sekeliling Rais sekarang?” Zara cuba memecahkan kesunyian. Rais mengangkat kepalanya. Air mata masih berbekas di pipinya.
“Cikgu, saya dapat rasakan suasana yang sangat bahagia cikgu. Tapi itu semua milik kawan-kawan saya. Bukan milik saya, cikgu.” Berdentum hati Zara. Dilihat mata Rais bergenang lagi lalu tumpah begitu sahaja. Kelopak mata kanak-kanak itu sudah tidak mampu menampung bebanan kesedihan yang terlampau. Zara mengulum sebaknya. Zara menemani Rais pada petang itu. Masing-masing menyepi. Zara tidak mahu menganggu kesedihan Rais. Biarlah dia di situ sekadar menjadi peneman anak murid kesayangannya itu. Kau perlu tabah Rais!
*          *          *          *          *
“Selamat pagi, cikgu,” Razif menghulurkan tangannya berjabat tangan dengan cikgu Nizar. Cikgu Nizar menjemput Razif duduk di sofa dalam pejabatnya itu. Razif menurut. Namun, anak matanya tidak bertentang dengan anak mata Tengku Ibrahim. Tidak berani.
“Pertama sekali saya nak ucapkan terima kasih pada Encik Razif kerana datang pada hari ini. Saya Cuma ingin memaklumkan kepada Encik Razif bahawa sekarang cuti semester. Semua pelajar sudah dijemput oleh keluarga mereka. Kecuali Rais. Saya kasihankan Rais. Semalam, seharian dia menunggu Encik Razif datang menjemputnya. Tidak mengapalah, mungkin Encik Razif terlupa tentang hal itu.” Razif masih menundukkan kepalanya. Dia berkira-kira untuk bersuara.
“Encik Razif boleh bawa Rais pulang. Sejak pagi lagi Rais sudah menunggu Encik Razif di ruang menunggu.” Cikgu Nizar mengulas lagi.
“Cikgu, bolehkah jika Rais tinggal di sini sepanjang cuti semester ini?” Soalan yang tidak pernah diduga oleh Nizar. Sepanjang 5 tahun dia berkhidmat di sini, inilah kali pertama soalan sebegitu diajukan kepadanya.
“Saya perlu bekerja. Menyara keluarga. Ibu saya sudah uzur di kampung. Saya tidak pasti samada ibu saya mampu menjaga Rais.” Razif menambah. Bergetar suaranya. Kepalanya langsung tidak diangkat. Nizar membisu. Seketika dia mengajak Razif menuju ke suatu tempat. Laluan itu dipayungi dengan rimbunan pepohon hijau. Lebat. Angin
yang berhembus di situ sempat meleretkan daun-daun kering ke tepi lorong. Di suatu sudut, kelihatan sesusuk tubuh kecil menguis-nguis daun-daun kering dengan tongkatnya.
“Semua manusia di muka bumi ini menginginkan kesempurnaan, Encik Razif. Begitu juga dengan Encik Razif. Pasti Encik Razif mengharapkan dikurnia seorang anak yang sempurna. Cukup sifatnya. Saya yakin, memang itulah naluri setiap ibu bapa. Namun, Encik Razif perlu ingat suatu perkara. Bagi insan istimewa seperti Rais, mereka juga menginginkan kehidupan yang sempurna. Tidak mahu kekurangan sebegitu. Ini takdir. Kita wajib menerimanya. Sebagai bapa, Encik Razif perlu menyempurnakan kekurangan yang dirasai oleh Rais.” Nizar menepuk bahu Razif. Mata Razif tidak berkelip memandang Rais. Entah mengapa. Naluri kebapaannya dicuit pada petang suram itu. Nizar membiarkan dua beranak itu bersua. Dia telah melaksakan tanggungjawabnya.
“Kita balik...” Razif bersuara. Serentak Rais memandang. Mencari suara itu. Pantas dia meluru mencari suara yang sudah lama tidak didengarinya. Dipeluknya tubuh lelaki yang digelar ayah. Dia menangis. Gembira. Sedih. Sebak. Semuanya tidak terkata.
“Rais takut kalau ayah tidak datang menjemput Rais.” Rais bersuara. Esakannya kedengaran. Razif mencapai tangan anaknya. Dibimbitnya beg pakaian Rais. Mereka berlalu menuju ke jalan besar. Rais tersenyum. Digenggam kuat tangan ayahnya itu. Dia pasti tidak mahu melepaskannya lagi. 

Nisan Putih (2)


[Episod 2]

Loceng berdering panjang. Pelajar-pelajar Sekolah Menengah Kebangsaan Kasturi masing-masing menyusun langkah pulang ke rumah. Berbeza dengan 3 pelajar perempuan tingkatan 4 sekolah tersebut yang menghalakan langkah mereka menuju ke suatu tempat. Bahagia. Cetusan tawa mereka menggambarkan kegembiraan yang teramat. Sesekali orang yang lalu-lalang menjeling sinis. Menyampah dengan gelagat 3 serangkai itu. Siapa sahaja yang tidak mengenali Arfa, Hany dan Aiyu. Baru pagi tadi sahaja nama mereka bertiga disebut sewaktu perhimpunan pagi. Pelajar yang sering memonteng kelas. Pelajar yang sering ingkar dengan arahan guru. Juga pelajar yang sering mengambil kesempatan terhadap pelajar lain. Untungnya, sekelompok dua pelajar lelaki yang nakal di sekolah tersebut juga sentiasa menyokong setiap apa yang dilakukan mereka. Jika ada ada guru-guru yang meninggikan suara, padahlah. Ada sahaja rancangan mereka untuk membalas dendam kembali.
            Petang itu, langkah mereka seiringan menuju ke perhentian bas di pekan tersebut. Sesampai di sana mereka terus menuju ke tandas. Bersahaja tanpa mengeluarkan syiling untuk masuk ke tandas tersebut. Siapa sahaja yang berani menegur? Sebulan lepas, teruk remaja berusia 13 tahun yang menjaga pintu masuk tandas itu digomol mereka. Tidak sedikitpun belas kasihan yang ditunjukkan. Puncanya? Hanyalah kerana remaja berusia 13 tahun itu berkeras meminta syiling 20 sen kepada mereka bertiga. Bermula dari kejadian itu, remaja itu sudah tidak kelihatan lagi di tempat tersebut. Besar sungguh kuasa 3 serangkai itu.
            Sebaik sahaja 3 serangkai tersebut keluar dari tandas itu, pakaian mereka segalanya bertukar. Menampakkan susuk tubuh yang tidak sepatutnya dilihat. Jika di pekan itu pakaian sebegitu dikenakan, pastilah banyak mata-mata yang menjeling. Tidak terlepas juga sepasang anak mata yang asyik memerhatikan gelagat 3 serangkai itu sejak mereka tiba di perhentian bas pekan itu sebentar tadi. Sepasang mata itu cukup mengenali gadis bersinglet merah dan berseluar jeans hitam itu. Dia sangat pasti. Langkah diatur menuju ke tempat gadis itu bersantai bersama 2 orang lagi yang mungkin rakannya. Namun, langkahnya mati setelah muncul 3 orang remaja lelaki sebaya perempuan tersebut. Wah, mesra! Pipi bertemu pipi di antara lelaki dan perempuan. Tangan lelaki itu dilihat merangkul pinggang perempuan bersinglet merah tadi. Tidak cukup dengan itu, berlaku pula adegan mengucup tangan di antara satu sama lain. Dan.... Ah! Mereka hilang di sebalik deretan bas.
            Zahid masih gagal menegur Arfa untuk kali ini. Sudah berkali-kali dia berpeluang bertemu dengan gadis itu. Namun, setiap kali peluang itu terbit, pasti akan datang halangan yang menggagalkan usahanya itu. Kali pertama, Zahid bertemu Arfa ketika dia ke rumah Razif untuk menghantar Rais ke Pulau Pinang. Memang pelik dirinya melihat Arfah. Personalitinya di rumah dan di luar sangat berbeza. Itulah sebabnya Zahid ingin sangat bersua muka dengan gadis itu. Ingin tahu kehidupan sebanar gadis itu. Zahid yakin, Razif pasti tidak tahu mengenai pergaulan Arfa. Jika dia tahu, padahlah. Siapa sahaja yang tidak mengenali Razif. Barannya tidak menentu.
            Jarir merenung lama ke dalam anak mata Arfa. Senyumannya tidak putus terukir. Berbunga hati Arfa menerima senyuman seperti itu. Tangan mereka masih erat tergenggam. Sesekali, Arfa melirik ke arah Aiyu dan Iqbal. Mesra. Aiyu yang pada awal perkenalannya dengan Iqbal sangat berhati-hati dengan hubungan mereka. Gusar dengan mata-mata di sekeliling mereka. Namun, ketangkasan Iqbal mampu membuatkan Aiyu memejamkan matanya dengan dunia sekeliling. Anak mata Arfa menangkap pula pada gelagat Hany dan Hakimi. Suram. Hany di timur, Hakimi di barat. Langsung tidak nampak kemesraan di antara mereka. Puas Arfa memujuk Hany. Entah apa yang difikir oleh sahabatnya itu. Hakimi anak orang ternama. Kacak. Malahan lebih bijak berbanding Jarir.
“Aku tak mementingkan itu semua, Arfa. Aku tak bersedia untuk bercinta. Lagipun aku tak percaya pada lelaki seperti mereka itu,” tegas Hany. Mendatar sahaja suaranya. Mendalam.
“Termasuk Jarir?” Soal Arfa. Hany acapkali menegaskan kata-katanya itu. Siapa dia untuk menilai baik dan buruk Syamil?
“Kau lebih mengenali Jarir, Arfa. Berbuih mulut aku nasihatkan kau. Tapi kau lebih percayakan Jarir daripada kawan baik kau sendiri.” Suara Hany semakin meninggi. Geram dengan hati keras Arfa itu. Dia tidak mahu kawan baiknya itu hanyut dengan lelaki seperti Jarir. Arfa dan Aiyu masing-masing berkeras menidakkan apa yang bibirnya bicara. Menidakkan apa yang anak matanya rakamkan. Malahan, mereka sendiri melihat bagaimana Jarir dan Iqbal berfoya-foya dengan gadis lain. Memang cacian dan makian yang keluar dari mulut mereka ketika itu. Namun, hanya ketika itu. Sebaik sahaja lelaki-lelaki itu di hadapan, cacian itu entah hilang ke mana. Hanya senyuman yang menjadi peneguh bibir.
“Ini untuk mama.” Seutas rantai emas dikalungkan ke leher Arfa. Tersentak Arfa. Lamunannya segera mati. Tergamam dia seketika. Inilah yang dia mahukan. Bukan hanya sekadar kasih sayang. Malahan kemewahan turut menjadi hasratnya. Sebelum ini, ada sahaja lelaki yang mendekati dirinya. Namun, tidak lama kerana lelaki-lelaki itu tidak mampu untuk menurut kehendak kemewahan yang diimpikan Arfa.
“Terima kasih papa. Cantik...” Tangannya masih membelek-belek utasan tersebut. Jarir hanya tersenyum. Dia tahu, gadisnya itu pasti akan puas mendapat hadiah sebegitu. Sebelum ini, gelang serta cincin sudah menjadi milik Arfa. Gadis yang sudah mementingkan materialistik walaupun umur masih mula menginjak naik. Tidak mengapalah. Buat sementara waktu ini, Jarir menurut sahaja. Lagipun, barang-barang itu semua tidak dilaburkan dengan wangnya. Apa yang dia perlu gusarkan. Apa yang penting, dia harus melaksanakan tugasnya seperti yang telah dirancangkan. Ganjaran untuk tugasnya itu lebih lumayan dari segalanya.
“Aku nak balik...” Hany tiba-tiba muncul di hadapan Arfa. Merah wajah gadis itu. Kelihatan terlalu gelisah. Arfa segera bangun. Mendekati Hany yang cuba mengawal amarahnya ketika itu. Arfa cukup mengenali Hany. Sahabatnya itu dianggap seperti darah dagingnya sendiri. Hany sentiasa memberi semangat kepada Arfa selepas Arfa kehilangan ibunya. Namun, entah bagaimana Hany boleh terjebak dengan kenakalan Arfa. Mungkin kerana Hany sentiasa bersamanya. Mahu tidak mahu, apa yang dilakukan Arfa terpaksa diturut oleh Hany.
“Hany, kita baru sahaja sampai di sini. Kenapa tergesa-gesa nak balik?” Soal Arfa. Memang dia sudah masak dengan sikap Hany. Hany bukanlah gadis liar sepertinya. Arfa sempat melirik ke arah Hakimi. Lelaki itu hanya sekadar memandang tanpa perasaan. Langsung tidak dipujuk Hany yang sedang berombak deras. Berbeza sama sekali dengan Jarir dan Iqbal.

“Aku nak balik! Dah banyak kali aku beritahu, mereka ni bukan lelaki baik!” Lantang suara Hany dilontarkan. Kali ini dia benar-benar tidak tahan lagi.
“Hany, kenapa ni? Cuba bertenang. Apa yang kau marah sangat ni?” Giliran Aiyu pula mengambil alih. Penat mereka melayan karenah Hany.
“Aku tak tahu macam mana nak cakap pada kau dan Arfa lagi. Masing-masing keras kepala!”
“Kau yang keras kepala. Kalau Hakimi buat hal, kau jangan nak babitkan Jarir dan Iqbal, Hany.” Kali ini Arfa sudah tidak mahu berlembut. Dia berhak mempertahankan Jarir. Dia akan sehidup semati dengan Jarir. Bukan Hany. Perempuan ini betul-betul melampau.
“Kalau kau nak balik, balik! Aku dan Aiyu tak mahu balik. Buka minda kau, Hany. Jangan kolot dengan pemikiran kampung kau,” tambah Arfa. Arfa menarik tangan Jarir berlalu dari situ. Aiyu dan Iqbal hanya membontoti. Hakimi hilang entah ke mana. Menitis air mata Hany pada petang itu. Sia-sia sahaja pengorbanan dia sebagai seorang sahabat yang sanggup ke sana ke mari demi sahabatnya. Sia-sia sahaja dia menipu ibu bapanya selama ini semata-mata untuk memenuhi tuntutan Arfa ke mana sahaja. Dia sanggup. Asalkan Arfa tidak bersedih seperti dahulu. Asalkan Arfa menghargai kekuatan persahabatan mereka. Namun, segalanya kini musnah. Cinta telah meranapkan kekuatan persahabatan mereka. Segera Hany menanggalkan cincin dari jari manisnya. Cincin itu dibiar di atas tembok batu yang menjadi labuhannya tadi. Biarlah Arfa dan Aiyu sahaja yang memiliki cincin itu. Cincin yang menjadi petanda persahabatan mereka bertiga.

Nisan Putih (1)


[Episod 1]

Cuaca semakin terik disusuli dengan angin yang sepoi-sepoi. Beginilah rutinnya jika berganjak ke bulan Mei. Terik kemarau seakan-akan mahu membakar segalanya. Berlindung di bawah atap zink bukanlah suatu keselesaan. Bahangnya sahaja sudah mampu mendenyutkan seluruh urat-urat kepala. Peluh yang mengalir dibiarkan membasahi. Dibiarkan menitis ke tanah. Razif melepaskan tukul yang erat digenggamnnya sejak tadi. Berdeting bunyinya apabila tukul tersebut mengenai tong aluminium yang menjadi alas untuk mengukir.
            Razif tidak mempedulikan mata-mata yang memerhatikannya. Dia penat. Penat untuk mencari sesuap nasi. Penat dengan rutin yang harus ditempuhnya setiap hari. Penat dengan soalan dan tohmahan yang dilemparkan ke atasnya. Anak matanya tajam memerhatikan tukul yang sengaja dilepaskannya sebentar tadi. Hampir 10 tahun tukul itu berjasa padanya. Selama itu jugalah dia berjasa kepada pemilik bengkel batu nisan itu. Ya, boleh dikatakan setiap pelanggan yang datang untuk menempah batu nisan di situ berpuas hati dengan hasil tangannya. Kata mereka, seninya ada. Kadangkala Razif berfikir sendirian. Perlukah  kecantikan, kesenian yang terukir di batu nisan itu digahkan sedangkan ia hanyalah menjadi ceracak di atas tanah merah kering.
            “Razif, tadi Encik Mansor datang menempah nisan untuk ibunya. Ibunya baru sahaja meninggal dunia 2 hari lepas. Dia mahukan nisan yang sama ukirannya dengan arwah ayahnya yang awak pernah buat dahulu,” ujar Zahid. Majikannya yang telah memberi peluang dan kepercayaan terhadapnya selama 10 tahun. Razif hanya mengangguk. Akur dengan apa yang diperintahkan majikannya sebentar tadi.
            “Jika boleh dia mahukan nisan itu secepat mungkin. Em, tapi awak boleh pergi menjemput Rais dahulu jika awak mahu.” Zahid terus berlalu setelah menyatakan keizinannya terhadap Razif. Razif mengangguk lagi walaupun majikannya itu sudah berlalu membelakangkannya. Kacau. Fikirannya kacau apabila memikirkan mengenai Rais. Anak bongsunya yang kini mendapat pendidikan khas di sekolah orang kurang upaya di Pulau Pinang. Ya, sangat jauh di utara semenanjung jika dibezakan dengan dirinya kini berada di selatan tanah air.
            Rais merupakan seorang kanak-kanak istimewa. Cacat penglihatannya. Namun, kecacatannya itu tidak menghalang dia menjadi seorang yang celik minda. Razif memang sudah dapat melihat kebolehan anaknya itu sejak berusia 4 tahun. Kanak-kanak itu petah bercakap. Ringan mulut untuk bertanya. Cepat untuk menerima sesuatu pengetahuan. Namun, itu langsung tidak membanggakan Razif. Bagi Razif, Rais hanyalah bala. Musibah. Isterinya menghembuskan nafas terakhir setelah melahirkan Rais. Jawatannya sebagai kerani di sebuah syarikat swasta juga terpaksa dilepaskan 10 tahun lepas dek tertekan dengan pertanyaan dan sindiran pekerja di sana. Semenjak itu, segalanya kucar-kacir. Razif mengabaikan tanggungjawabnya sebagai seorang bapa. Rais langsung tidak disentuh. Apatah lagi dicium, dipeluk dan dibelai. Mujurlah ibunya ada untuk menyuapkan nasi ke mulut anak-anaknya.
            Segalanya berubah setelah Seri meninggal dunia. Keyakinannya goyah. Rerambut halus di pipinya dibiarkan melata. Puas dia mencari halatuju ketika itu. Mencuba di segenap tempat untuk mencari nafkah. Keikhlasan Zahid sememangnya memberi sinar baru kepada Razif. Hanya Zahid yang mengetahui keperitan hidupnya. Zahid jugalah yang sering memanjakan Rais. Jauh lebih baik daripada dirinya sendiri. Pekerjaan barunya ketika itu dapat menipiskan rindunya kepada Seri. Dapat memekakkan telinganya daripada menerima persoalan mengenai Rais. Cuma, dia terpaksa menggadaikan rindu dan sayangnya kepada Arfa. Penyeri hidupnya dan Seri sejak 16 tahun lalu.
Razif mencapai kembali tukul yang dilepaskannya tadi. Meneruskan kerja ukirannya pada permukaan batu. Hatinya benar-benar merindukan Seri. Arwah isterinya yang telah ditakdirkan meninggalkan dirinya terlebih dahulu. Dia tahu, pasti Seri kecewa jika tahu bagaimana layanannya terhadap Rais. Razif cuba untuk mengikis perasaan bencinya kepada Rais. Semenjak dahulu dia mencubanya. Namun, benci itu tidak hilang semuanya. Masih ada saki-baki yang bertompok di hati. Tidak mengapalah. Sekurang-kurangnya dia menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang bapa untuk mencari rezeki. Cukuplah dengan itu. Ibunya perlu faham.
            Minggu lepas, Razif sempat menjejakkan kakinya ke kampung menjenguk Arfah dan ibunya. Hampir sebulan Razif tidak ke sana. Sibuk dengan kerja mengukirnya. Selain itu, dia sengaja mengelak daripada mendengar bebelan ibunya. Terlalu mengingatkannya tentang Rais. Ah, budak itu sudah berusia 10 tahun. Sudah pandai berjalan dan makan tanpa orang menyuapkannya seperti dahulu. Apa yang terlalu dibimbangkan. Nah, Rais ditempatkan pula di sekolah orang kurang upaya yang bukan calang-calang. Hanya orang yang berkemampuan sahaja yang mampu ke sana. Sedikit sebanyak perasaan berterima kasih itu terbit di sudut hatinya kepada Zahid kerana membiayai segala kos pengajian Rais di sana.
            “Ayah, Arfa nak pergi kelas tambahan. Em, kawan-kawan Arfa yang pergi semuanya dapat keputusan cemerlang, ayah. Arfah ingat, Arfah pun nak cuba juga, ayah. Ayah kan nak Arfah berjaya...” Terngiang suara Arfah di telinganya. Sukar untuk dia menolak permintaan anak kesayangannya itu. Masa depan Arfah lebih penting dari segalanya. Dia mahu Arfah berjaya. Tidak menanggung susah sama sepertinya. Anggukan Razif sangat menceriakan Arfah. Pipi Razif diciumnya. Sikap anak daranya itu masih sama seperti dahulu. Manja.
            “Bila Arfah pergi kelas tambahan itu nanti, belajar rajin-rajin. Janji dengan ayah. Bila Arfah dapat keputusan cemerlang, bolehlah ayah jumpa cikgu Arfah. Ucap terima kasih pada mereka,” ujar Razif. Serta-merta air muka Arfah berubah. Mulutnya sengaja dimuncungkan. Perkara sama yang sering dilakukan oleh arwah isterinya tika datang rajuknya.
            “Baiklah. Ayah tahu. Ayah faham. Ayah tak pergi sekolah Arfah. Ayah percayakan anak ayah seorang ni. Apa yang penting, Arfah kena belajar rajin-rajin. Boleh?” Pinta Razif. Faham benar dia dengan sikap anak sulungnya itu. Jika terdapat majlis perjumpaan di antara ibu bapa di sekolahnya, dihalang Razif untuk menghadiri. Pernah Razif mempersoalkan perkara tersebut kepada Arfah. Katanya, dia sedih jika rakan-rakannya bertanya mengapa ayahnya datang bersendirian. Sedih jika rakan-rakannya bertanya di mana ibunya. Tidak mengapalah. Jiwa remaja seperti Arfah itu sememangnya mudah tercuit. Razif menurut sahaja. Asalkan Arfah Arsya sentiasa mengukir senyum di hadapannya.
            Berbeza dengan Rais. Tidak pernah tercuit di hatinya untuk menghadiri sebarang aktiviti di sekolah pendidikan khas itu. Sudah berpucuk surat diterimanya. Terdapat juga surat yang menyatakan kecemerlangan anak lelakinya itu. Hah, tetapi semua itu untuk apa? Jika sepandai mana sekalipun, pasti sukar untuk sesiapa menggajinya suatu hari kelak. Semua itu sia-sia. Mujurlah bukan dia yang menanggung pengajian anak cacat penglihatan itu. Pernah dia menyatakan hasratnya untuk menghantar Rais bekerja di kilang kayu. Di situ, ramai kanak-kanak senasib dengannya mencari pengalaman. Mencari peluang supaya mudah untuk digaji suatu masa nanti. Sekurang-kurangnya, kemahiran mampu membuka peluang kepada mereka. Namun, itu semua dihalang keras oleh ibunya. Katanya, dia hanya mempergunakan anak untuk kepentingan sendiri. Menganiaya anak yang masih mentah. Salahkah? Umur sepertinya pasti mampu berdikari jika dipaksa.
            Hari ini, sepatutnya Razif sudah bertolak ke Pulau Pinang. Esok, kanak-kanak istimewa yang mendapat keputusan yang cemerlang akan dirai. Razif tergelak sendirian. Baik sahaja dia di sini menyiapkan tempahan yang masih tertangguh. Sekurang-kurangnya usaha itu membuahkan hasil jika dibandingkan usahanya bergegas ke sana yang hanya untuk menyaksikan sesuatu yang kosong.

:atiqahibrahim:

Saturday, 10 November 2012

Mr. MUS...

Mendatar...
Lama kelamaan rasa ada gelombang, ada detak,
Tapi jauh,
Entah di sudut mana ia tersepit.
Rasa sakit tersepit mudah dijentik,
Ditepis hanya dengan hujung jari,
Tapi untuk meratakan kembali gelombang, untuk memujuk kembali detak supaya sembunyi seperti dulu,
Mustahil.
Mustahil. Mustahil.
Mustahil. Mustahil. Mustahil.
Mustahil. Mustahil. Mustahil. Mustahil.
Mustahil. Mustahil. Mustahil. Mustahil. Mustahil.
Mustahil. Mustahil. Mustahil. Mustahil. Mustahil. Mustahil.

Thursday, 8 November 2012

JERIJI IMAN


*This here my first adaptation short story from my first script. Enjoy your reading guys*       

          Tubuh Yafis menikus di penjuru bilik bersegi itu. Air kosong di tangannya diteguk. Perlahan air tersebut mengalir ke kerongkong. Sejuk. Seketika, buah pinggang yang telah memproses air tadi menyalurkannya terus ke pundi kencing. Yafis memandang seluarnya dengan mata yang kuyu. Lelehan air kuning mula melimpahi lantai simen lapik punggungnya. Gigi Yasif terkancing rapat. Keharingan semakin rancak mengisi ruang sempit bilik itu, terus menusuk tajam ke rongga hidungnya. Air kuning yang berlimpahan itu ditenung lama oleh Yafis. Segera air itu menjadi limpahan pekat berwarna merah. Dia melihat bayangan pada limpahan air itu. Bayangan yang memanggil diri serta menggamit hatinya setiap kali dia berada di dalam keadaan resah sebegini.
“Kau milik ibu dan ayah, Yafis,” suara itu telah membawa memori Yafis ligat menggambarkan wajah kedua orang tuanya. Tiada khabar, tiada salam yang dikirim oleh mereka setelah dia tercampak di bilik sempit ini. Hanya Pak Tua yang selalu menjenguk, menatang dirinya sama seperti dahulu.
“Kau milik kami, Yafis. Kami masih memerlukan kau,” suara itu pula bergema dan bersilih menggantikan suara tua ibu bapanya. Dia mengenali suara-suara yang bergema itu. Suara-suara yang sering mengagungkannya suatu ketika dahulu.
“Marilah. Jika aku masih diperlukan, keluarkan aku dari neraka dunia ini. Jadikan aku Yafis yang kamu semua kenali dahulu,” Yafis melawan suara-suara yang pesat menerjah kotak imiginasinya.
“Kau milikku, Yafis. Kau berhembus nafas dengan megah atas tunjuk ajarku padamu selama ini. Aku pasti kau takkan sesekali lupa pada siapa kau pernah berjasa,” suara serak tua itu mula menampar gegendang telinganya. Yafis melutut lemah di atas limpahan air kuning sambil kelopak matanya mula mengalirkan air jernih tanpa henti. Budi Pak Tua takkan dapat digalang ganti oleh sesiapa. Yafis membongkokkan badannya merapatkan dahi ke lantai bilik sempit itu. Diulangnya tanpa henti.
“Allah.. Allah... Allah... Allah.. Allah... Allah...” Bisikan perkataan itu tiba-tiba menyapa cuping telinga Yafis. Sujudnya pada Pak Tua terhenti seketika. Dia pernah mendengar perkataan itu sebelum ini tapi dia tidak pernah tahu mengapa perkataan itu sering meniti di bibir mereka. Bisikan itu tidak mampu menghentikan sujud Yafis pada Pak Tua yang dipujanya.
*          *          *          *          *
            Kelihatan 5 orang pemuda sedang berlari melalui lorong kawasan elit. Siren polis kuat kedengaran. 3 orang kanak-kanak berusia 10 tahun keluar tergesa-gesa dari sebuah kelab malam sambil menjinjing bungkusan makanan segera. Mereka bertiga berhenti di muka pintu kelab malam sambil melihat 5 orang pemuda sedang melarikan diri daripada pihak polis.  Orang yang lalu lalang di lorong elit itu memberi laluan kepada pemuda-pemuda yang cuba menyelamatkan diri tersebut.
Yafis tidak menghiraukan mereka yang tegak berdiri di kiri dan kanan jalan. Dia berlari sekuat hati dan memandang ke belakang. Ramai pengikutnya yang tersungkur di tangan pihak berkuasa. Dada Yafis berat.
*          *          *          *          *
            Suasana di dalam bilik tidur kelihatan malap. Di cermin meja solek kelihatan gambar perkahwinan Zizan dan Mona silih berganti. Jari Mona menggerakkan gambar-gambar di cermin tersebut secara ‘slide’. Zizan duduk di birai katil. Anak matanya melekat di tubuh Mona. Tangisan Mona meluluhkan hati lelakinya.
“Kau dah cukup kenal diri aku, hati budi aku, Mona. Apa saja yang kau nak, aku tunaikan. Tapi permintaan kau kali ni aku betul-betul tak dapat tunaikan. Keputusan yang aku buat ni untuk kebaikan kita. Bukan untuk kepentingan diri aku sendiri,” Zizan cuba mencari keyakinan yang mampu mengukuhkan kepercayaan Mona terhadap niatnya.
“Aku tak tahu apa yang menghalang untuk kau sempurnakan keluarga kita sama seperti keluarga orang lain.” Airmata Mona masih laju meluncur mencari dasar.
“Tapi kita tak sama, Mona. Tak sama macam keluarga orang lain.”
“Apa yang membezakannya, Zizan? Kali ni bukan kali pertama kau paksa aku untuk gugurkan kandungan. Dah berkali-kali. Kalau dulu, aku boleh turut apa saja kemahuan kau. Alasannya, kita belum berkahwin. Sekarang? Apa alasannya lagi, Zizan? Anak dalam kandungan aku ni atas hasil perkahwinan kita sekarang. Aku nak anak!” Bentak Mona. Zizan mendekati. Tubuh Mona dirangkul. Zizan tahu dia terlalu memaksa isterinya menggugurkan kandungan itu. Dia terpaksa. Dia tahu berdosa bagi sesiapa yang menggugurkan kandungan tanpa sebab. Dia pernah mendengar hukum itu dari beberapa kawannya yang telah kembali ke pangkal jalan. Namun, dia lebih sanggup menanggung hukum dosa itu dari membiarkan anak yang bakal dilahirkan nanti menjadi seorang yang buta agama, jahil akidah sepertinya, seperti isterinya. Dia benar-benar takut. Zizan melepaskan tangannya dari terus merangkul bahu Mona. Perlahan memberikan Mona peluang untuk membuat keputusan.
            Terbit perasaan menyesal dari jauh sudut hati lelakinya. Sejak kecil, dia tidak pernah menjejakkan kaki ke rumah berbumbungkan kubah. Rumah yang menjadi tempat segelintir manusia mencari ketenangan. Dia tidak tahu apakah kuasa kubah itu yang mampu mengubah hidup sebilangan rakannya yang dikatakan telah mendapat hidayah setelah bertandang ke rumah tersebut. Hatinya benar-benar runtun. Dia ingin menyelami rasa ketenangan itu. Zizan melabuhkan punggungnya di atas sebuah kerusi yang menghadap dinding kaca di ruang tamu rumahnya. Dia mencapai alat kawalan jauh dan menghalakan ke arah dinding kaca selebar 70 inci di hadapannya. Muncul meja logam dengan terletak papan kekunci di atasnya dari sebelah kiri tempat duduk. Zizan menaip beberapa abjad pada papan kekunci di ruang carian pada skrin. Perkataan yang menjadi pengisi pada kad pengenalannya.
‘I         S          L         A         M’
Zizan teragak-agak untuk menekan butang ‘enter’. Zizan hanya memandang skrin besar dihadapannya dengan pandangan kosong. Dia memerhati cahaya yang terdapat pada skrin tersebut. Serta-merta cahaya itu menerjah masuk ke dalam anak matanya.
*          *          *          *          *
Zizan melabuhkan punggungnya di atas ‘boot’ kereta. Muhammad yang merupakan seorang cina muallaf tersenyum memerhatikan raut wajah Zizan. Dia tahu ada sesuatu yang terpendam di benak hati sahabatnya itu.
“Hidup aku tak pernah tenang untuk sesaat. Jujur, aku teringin nak rasa tenang macam mana kau rasa sekarang.” Zizan meluahkan. Dadanya terasa berat. Sebak. Muhammad menghampiri Zizan dan bersandar pada kereta milik Zizan. Jari telunjuknya di arah pada masjid. Kubah masjid yang berada tidak jauh di hadapan mereka kelihatan samar-samar akibat jerebu.
“Kau nampak kubah masjid tu? Kau tahu apa yang ada di dalam masjid?” Muhammad menyoal. Zizan memandangnya kosong. Dia menggeleng. Kemudian pandangannya terarah pada kubah masjid yang berada di hadapannya.
“Masjid sebesar ini jarang sekali ditandang, Zizan. Tempat ini akan penuh bila manusia perlukan perlindungan. Apa yang kau lalui sekarang sama macam aku dahulu. Waktu aku jahil tentang pendirian agama aku. Waktu aku mula mencari ketenangan. Situasi kita sama.” Muhammad meyakinkan Zizan. Dia memahami situasi sahabatnya itu. Sebolehnya dia mahu meramaikan makmum di masjid ini. Mahu Zizan mendekatkan diri pada Rabb.
“Situasi kita lain, Muhammad. Aku dilahirkan sememangnya sebagai Islam.” Zizan menolak kata-kata Muhammad sebentar tadi. Ya, memang situsi mereka tidak sama. Dia malu. Sememangnya dia dilahirkan sebagai Islam. Namun, Muhammad yang terlebih dahulu membuka hati menerima Islam.
“Tapi kau tak pernah amalkan apa yang disuruh Islam. Bukankah itu sama sahaja?” Sengaja Muhammad memancing Zizan dengan soalan sebegitu. Dia mahu Zizan berfikir. Mahu Zizan melihat dengan mata hati tentang keagungan Rabb. Zizan mendongak ke langit.
‘Dan patutkah mereka berdegil tidak mahu memperhatikan, bahawa mereka dicuba dengan berbagai-bagai bencana pada tiap-tiap tahun, sekali atau dua kali, kemudian mereka tidak juga bertaubat, dan tidak pula mereka mahu beringat dan insaf?
Satu cahaya muncul dari langit dan menusuk terus ke anak mata Zizan.
*          *          *          *          *
Zizan tersentak dari tempat duduknya di hadapan skrin 70 inci. Dia meraup wajah beberapa kali. Kedengaran bunyi mesej diterima dari peti masuk e-mail Zizan. Di skrin hadapan Zizan kelihatan  ‘1 mesej diterima’. Jari Zizan menggerakkan tetikus dan menghalakan ‘arrow’ ke arah peti masuk sebentar tadi.
Zizan mengecilkan anak matanya membaca mesej itu. Mulut Zizan terkumat-kamit membaca sesuatu di skrin. Dia kemudiannya tersenyum. Dia bingkas bangun dan melebarkan langkah mencari Mona. Pintu bilik dikuak. Dilihat Mona sedang menahan tangis di birai katil. Terdapat bekas-bekas air mata di hujung kelopak matanya.
 “Mona, aku minta maaf. Aku janji takkan biarkan kau menangis macam ni lagi. Pandang aku, Mona. Aku akan bahagiakan kau,” pujuk Zizan. Tangan Mona digenggamnya  dengan penuh rasa kasih. Tangan lembut itu perlahan ditarik dan diletakkan di bibirnya. Pantas Mona merentap tangannya dari dikucup oleh Zizan.
“Tiada apa yang boleh buat aku bahagia selain daripada aku melahirkan anak dalam kandungan aku ni,” tegas Mona memperingatkan Zizan tentang kemahuannya. Zizan tersenyum. Mengangguk menandakan memberi keizinan kepada isterinya untuk melahirkan zuriat mereka. Mona memandang Zizan meminta kepastian. Zizan mengangguk sekali lagi. Dia yakin setelah membaca mesej dari peti masuknya sebentar tadi. Seseorang yang menawarkan diri untuk mengasuh, mendidik dan membentuk anak yang masih kecil menjadi seorang yang disegani. Dia tidak kisah berapa yang perlu dibelanjakan, yang perlu dikeluarkan untuk menjadikan anaknya disegani. Seluruh keyakinannya terletak pada ‘orang’ tersebut.
*          *          *          *          *
            Engsel jeriji berselisihan. Pantas kelopak mata Yafis dibuka. Limpahan air tadi sudah kering. Yang tinggal hanyalah bau haring yang masih menusuk. Yafis melihat seorang lelaki memegang belantan berdiri di hadapan jeriji bilik sempitnya.
“Yafis bin Azizan?” Soal pengawal penjara tersebut. Yafis mengangguk. Tangan Yafis digari kedua-dua belahnya. Pengawal tadi berjalan di hadapan dan seorang lagi pengawal berjalan dibelakangnya. Yafis ditempatkan di bilik melawat penjara tersebut. Wajah Pak Tua dilihat dari jauh. Dia menghampiri. Mengangkat gagang yang telah disediakan.
“Pak Tua,” panggil Yafis sayu. Dia memohon simpati melepaskannya dari jeriji besi yang mengurungnya. Pak Tua merenung anak mata Yafis dengan mata kanannya. Kelopak mata kirinya yang tertutup dilihat bergerak-gerak.
“Aku ke sini sekadar untuk memberitahu kau. Ibu dan ayah kau dah meninggal dunia.” Mata Yafis terbuntang. Dia menyesal. Sangat menyesal kerana tidak menunaikan apa yang dihajati oleh ayahya. Ayah serta ibunya sangat jahil tentang ilmu agama. Berkali-kali ayahnya meminta untuk Yafis mengajarkannya bagaimana untuk bersolat. Namun, tidak terdetik sedikit pun di hati Yafis untuk mempelajarinya. Pak Tua juga tidak pernah dilihatnya melakukan perbuatan itu.  
*          *          *          *          *
Yafis sedang berbaring di ribaan Mona. Dia menukar saluran rancangan pada skrin selebar 70 inci di hadapannya dengan menggunakan alat kawalan jauh. Mona berkaca mata dan beruban mengusap rambut Yafis.
“Kau sayang aku, Yafis?” Mona tiba-tiba menyoal. Soalan itu menggariskan senyuman di bibir Yafis.
“Mestilah aku sayangkan kau. Kau yang lahirkan aku. Kan? Apalah soalan kau ni, Mona.” Yafis tergelak. Tiada panggilan mesra yang meniti di bibir Yafis kepada Mona dan Zizan.
“Dulu sebelum kau lahir, aku dan Zizan selalu fikir macam mana nak jadikan kau seorang yang berguna.” Mona berterus-terang. Masih jelas saat dia dan Zizan bertegang urat untuk mengekalkan zuriat ini.
“Jadi, sekarang pada kau aku sudah jadi seorang yang berguna ke tidak?” Sengaja dia bertanya. Sekadar berbasa-basi.
“Kau sama seperti Zizan. Cuma bezanya kau lebih bijak,” Mona tersenyum. Jujur. Itu yang mampu diperjelaskan kini. Apa yang dilihat, apa yang dirasa, itulah yang diluahkan. Kata-kata Mona itu mengundang tawa Yafis. Tepat dia memandang Mona.
“Kau mengata suami kau sendiri.” Saki-baki tawa masih kedengaran.
“Tapi, aku masih harapkan kau jadi seorang yang lebih baik dari sekarang.” Senyuman Yafis mengendur selepas mendengar kata-kata Mona itu. Seketika, kehadiran Zizan yang telah menjengah separuh abad menggamit tumpuan Yafis dan Mona. Di tangan Zizan terselit sebuah buku. Zizan tidak menunggu lama. Dia menyerahkan buku tersebut kepada Yafis.
“Aku mengharapkan kau untuk membimbing kami,” Zizan mengemis jasa kepada anaknya sendiri. Yafis bingkas bangun dari ribaan Mona. Buku yang dihulur Zizan disambut. ‘PANDUAN SOLAT’. Tulisan di buku itu membuatkan jantung Yafis berdegup laju. Entah mengapa. Yafis kemudiannya menyelak helaian demi helaian. Cuba menghayati isi kandungan yang dia sendiri buta untuk mentafsir.
“Aku janji aku akan bimbing kau dan Mona. Aku perlukan masa.” Yafis memberi harapan. Sungguh! Dia langsung tidak memahami apa yang terkandung di dalam buku tersebut. Dia memerlukan masa.
“Pada kau sahaja kami boleh bergantung harap. Aku dan Mona jahil. Langsung tidak tahu tentang agama kita.” Sekali lagi Zizan merayu.
“Jangan risau. Aku akan minta tolong dari Pak Tua. Pasti dia tahu tentang semua ini.” Yafis cuba membuang kegundahan di hati Zizan.
“Jangan! Aku takut jika kau disakiti Pak Tua. Aku pernah lihat bagaimana Pak Tua menyeksa mereka yang cuba mendekati agama kita.” Kekalutan Mona menggamit resah Yafis. Dahinya berkerut. Memastikan apa yang didengarnya dari mulut Mona sebentar tadi tidak tersalah.
“Bagaimana kau boleh membelakangi Pak Tua? Bukankah Pak Tua yang memberi tunjuk ajar pada kita selama ini?” Yafis menyoal. Zizan dan Mona saling berpandangan. Sukar untuk mereka menjelaskan apa yang tersirat kini.
“Aku dan Mona tahu. Memang Pak Tua yang selama ini memberi kesenangan kepada kita. Tetapi hati aku yakin menyatakan bahawa Pak Tua juga tidak mampu untuk membimbing kita mendekati agama.” Mahu atau tidak, Zizan terpaksa berterus-terang. Dia tahu Yafis adalah pengikut setia. Tidak pernah menolak apa yang diatur Pak Tua. Salah mereka. Menyerahkan Yafis bulat-bulat pada orang tua itu.  
Yafis bersandar di sofa. Dia mendongak dan memandang cahaya lampu yang tergantung di siling. Cahaya tersebut menusuk ke anak matanya.
*          *          *          *          *
Yafis yang sedang bersandar di kerusi tiba-tiba tersentak. Nafasnya turun naik. Dia memandang Pak Tua yang masih ada di hadapannya. Air mata Yafis mengalir. Dia menarik rambutnya berkali-kali. Wajahnya tertunduk ke bawah.
“Yafis yang aku didik dahulu bukan seorang yang lemah seperti ini. Kau sekarang sedang diuji. Kau perlu pertahankan apa yang kau ada. Bukan mengambil sesuatu yang kau tak pernah tahu selama ini. Ramai yang akan sesatkan kau di dalam penjara ini, Yafis. Kau perlu pertahankan apa yang aku telah ajar pada kau selama ini.” Pak Tua keras menuturkannya. Dia tidak mahu Yafis yang ditatangnya selama ini tunduk kepada hukum yang bukan berada di bawah telunjuknya.
“Pak Tua, kenapa tuhan mengambil nyawa Mona dan Zizan? Sedangkan di sini aku diajar berdoa untuk memohon apa yang dikehendaki. Aku masih memerlukan mereka,” bergetar suara Yafis menahan hiba. Pak Tua tersenyum. Hanya dia yang mampu mengembalikan senyuman Yafis.
“Aku tahu kau masih memerlukan mereka. Aku boleh mengembalikan mereka sepertimana yang kau mahukan. Aku juga tahu kau masih memerlukan aku untuk mengeluarkan kau dari sini. Yafis, aku memerlukan semangat kau yang dulu. Jika ibu dan ayah kau dihidupkan kembali, jika kau dikeluarkan dari jeriji besi ini, bolehkah kau kembali kepada aku sama seperti dahulu?” Soal Pak Tua. Yafis mengangguk perlahan. Dia sanggup.
            Yafis merenung kosong atap batu yang menghiasi matanya. Berjurus-jurus dia termenung memikirkan penyelesaian. Mampukah Pak Tua mengembalikan ibu dan ayahnya? Bolehkah dia dikeluarkan dari jeriji besi ini? Mustahilkah semua ini? Yafis memejamkan rapat matanya. Buntu.  Seketika, bilik kecil itu bergegar. Suara orang meminta tolong riuh-rendah kedengaran di sana sini. Dari bilik sempitnya, Yafis dapat melihat cahaya kilat menerjah masuk ke ruang yang mampu ditembusi. Gegaran tersebut semakin kuat. Yafis berdiri dan menggoncang jeriji besi untuk menyelamatkan dirinya. Tiada siapa yang peduli.
            Perlahan Yafis membuka kelopak matanya. Perit. Dia melihat tanah tempat jejaknya kini. Berpasir. Kawasan tersebut beralun serta terik panasnya membuatkan telapak kaki Yafis menipis. Tekaknya merintih menginginkan setitis air. Yafis terdengar deru angin yang memintal debu-debu pasir membentuk puting beliung kecil. Deru angin itu tidak dihiraukannya. Cuping telinganya menangkap bunyi gaungan suara yang entah dari mana datangnya. Yafis memandang sekeliling. Dari pasir yang beralun di hadapannya, kelihatan sekumpulan manusia mengiringi seseorang yang mengetuai perjalanan itu. Yafis menggagahkan diri untuk berada di kelompok itu. Langkahnya luas dibuka. Semakin dekat dirinya dengan kelompok itu, semakin jelas kedengaran laungan mereka yang berada di kelompok tersebut.
“Dajal Al-Masih! Dajal Al-Masih! Dajal Al-Masih! Dajal Al-Masih!”
Yafis memberhentikan langkahnya. Dia mengenali segelintir mereka yang berada di dalam kelompok itu. Dia memanggil. Namun, suaranya tidak dapat menandingi gema laungan kelompok besar itu. Tiba-tiba kelompok itu menghentikan perjalanan mereka. Jauh di hadapan kelihatan seorang lelaki berumur berjubah putih bersama kelompoknya sendiri menghalang perjalanan kelompok Dajal Al-Masih.
“Mengapa kamu semua menghambakan diri pada Dajal Al-Masih? Sedangkan Allah yang menghidupkan serta mematikan kamu,” laung lelaki berjubah putih yang mengetuai kelompok manusia di sebelah sana.
“Dajal Al-Masih! Dajal Al-Masih! Dajal Al-Masih! Dajal Al-Masih!” Semakin lantang laungan itu kedengaran.
“ALLAHUAKBAR! ALLAHUAKBAR! ALLAHUAKBAR!” Laung lelaki berjubah putih itu sambil diikuti oleh kelompok manusia di belakangnya. Yafis menapak ke hadapan. Tidak mahu terlepas dari mengikuti perbalahan yang langsung tidak diketahui dari mana puncanya. Yafis berjaya memboloskan dirinya. Kini, dia hanya berjarak beberapa meter sahaja dari ketua yang mengiringi kelompok Dajal Al-Masih. Yafis meneliti bentuk fizikal ketua di hadapannya. Dia seperti mengenalinya.
“Aku mampu memberikan kemewahan dan ketenangan pada mereka yang meminta kepadaku. Juga kamu semua. Aku mampu menjadikan kamu manusia yang disegani dengan limpahan kemewahan yang tidak pernah kamu kecapi. Lihat mereka di belakangku. Aku dijadikan sebagai tempat meminta,” ketua tersebut bersuara. Kelompok di sebelah sana mengundur beberapa langkah kebelakang. Terdengar laungan yang tidak Yafis fahami akan maksudnya.
“Nau’zubillah! Allahuakbar!” jerit ketua dari kelompok sebelah sana.
“Wahai makhluk Allah di muka bumi. Dengarlah, tiada Tuhan yang wajib disembah melainkan Allah. Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Kepada Allah tempat kita memohon. Tuhan manusia tidak cacat. Yang cacat hanyalah Dajal Al-Masih. Mata kirinya buta, kanannya celik namun ia menjadi hitam. Dajal wujud di hadapan kamu semua membuktikan kiamat semakin hampir. Kembalilah wahai hamba Allah. Kembali menyembah pada yang Esa,” lelaki itu meyakinkan kelompok Dajal Al-Masih. Yafis menapak beberapa langkah ke hadapan. Kini dia benar-benar berada di tengah-tengan antara kelompok Dajal Al-Masih dan kelompok yang mengagungkan Allah yang Esa. Yafis memerhati wajah yang menjadi penaung kelompok Dajal Al-Masih.
“Pak Tua!” Lantang suara Yafis dilontarkan. Hatinya bersorak gembira melihat insan yang dikaguminya selama ini berada di hadapan mata. Namun, langkahnya terhenti setelah mengimbas segala percakapan yang diucapkan oleh lelaki berjubah putih sebentar tadi. Yafis pernah mendengar mengenai keagungan, kewujudan serta kekuasaan Allah Taala. Dia juga pernah mendengar mengenai kewujudan Dajal yang menandakan kiamat hampir tiba. Namun, kenapa Pak Tua dikatakan Dajal?
“Anak muda, masih belum terlambat jika kamu mahu menyertai kami untuk menyelamatkan hamba Allah yang jauh tersesat. Pilihan sekarang di tangan kamu,” pujuk lelaki separuh usia itu.
“Tapi, saya tak pernah menyembahNya sebelum ini. Saya jauh tersesat. Saya cuba mencari jalan keluar, cuba mencari ketenangan jiwa. Tapi saya gagal,” Yafis menjawab.
“Allah Maha Pengampun. Allah juga sentiasa membuka ruang taubat kepada hamba-hambaNya. Ayuh, anak muda,” jelas lelaki berjubah itu lagi.
“Aku tahu kau sangat haus. Ambil air ini dan berdiri di belakangku,” ujar makhluk yang dikatakan Dajal Al-Masih itu.
“Dajal akan menyesatkan manusia dengan memberikan kekeliruan pada mereka. Jika air yang menjadi permintaan kepada Dajal, maka api yang akan dihulurkannya. Kembalilah kepada Allah Maha Esa. Pohonlah padaNya,” lelaki berjubah putih itu tegas berkata-kata. Yafis tidak melangkah walaupun setapak. Air yang dihulurkan oleh ‘Pak Tua’ langsung tidak dipandangnya.
“Besarkah kuasanya hingga mampu menghidupkan mereka yang telah mati?” Soalan itu terpacul dari mulut Yafis. Seorang lelaki muncul dari belakang Dajal Al-Masih. Mengiyakan apa yang disoalkan oleh Yafis sebentar tadi. Katanya, dia terpegun melihat Dajal Al-Masih menghidupkan kembali isterinya. Yafis serta-merta teringatkan janji Pak Tua yang ingin menghidupkan kembali ibu dan ayahnya.
“Tiada siapa yang terlepas dari kematian. Termasuk Dajal Al-Masih yang kamu agungkan. Yang baqa’ hanyalah Allah Taala.” Ujar lelaki beriman itu lagi meyakinkan semua yang berada di situ.
“Adakah kau akan percaya atas kekuasaanku jika aku mematikan dan menghidupkan kau semula?” soal Dajal Al-Masih.
“Imanku, yakinku hanya berserah serta bertawakal kepada Allah,” jawab lelaki beriman itu dengan nada yang tegas. Pantas Yafis ditarik oleh Dajal Al-Masih dan dibunuhnya. Tubuh Yafis dibaringkan di permukaan padang pasir itu. Mata Yafis mulai tertutup rapat bersama nyawanya yang kian terlerai dari badan.
“Innalillahiwainnailaihirajiun...” Kalimah tersebut terpacul dari mulut kelompok lelaki beriman itu tadi.
Bahang panas menyedarkan Yafis dari lelapan matanya. Dia tidak tahu di manakah dia sekarang. Inikah yang dikatakan sebagai alam barzakh? Gegendang telinganya menangkap bunyi jeritan manusia. Ada di antara suara-suara tersebut yang memohon keampunan Allah Taala. Di nerakakah mereka? Bahang di kawasan tersebut semakin terasa. Kini, semakin panas. Yafis semakin tidak mampu menahan kepanasan tersebut. Dia melihat kulit-kulit tangannya yang bertukar kemerahan. Kulitnya semakin menegang dan melepuh mengeluarkan cecair merah. Yafis sudah tidak mampu melangkah. Dia melutut di situ dengan mata terpejam.
            Seketika, dia membuka matanya. Yafis bangun. Berundur beberapa tapak ke belakang. Dia kini berada di dalam masjid. Tempat yang sangat janggal baginya. Dia termangu sendiri. Bunyi riuh-rendah di luar masjid menambahkan kegusarannya. Dia pasti dia pernah bertandang ke situ. Tetapi bila? Kelihatan seorang lelaki pertengahan 60-an sedang menuju ke pintu masuk masjid untuk melihat apa yang berlaku di kawasan luar masjid tersebut. Yafis mengekori.
            “Maafkan saya. Boleh saya bantu kalian?” Ustaz Fatah yang berada di pintu masuk masjid bertanya. Senyuman terukir di bibirnya. Kekecohan yang dibawa oleh mereka di luar masjid tersebut langsung tidak menggugat imannya.
            “Aku dan semua orang di sini nak kau bawa pengikut kau keluar dari tempat ni!” Pak Tua menengking. Wajahnya langsung tidak menunjukkan belas. Ustaz Fatah memandang mereka yang berada di belakang Pak Tua. Masing-masing menjulang senjata di tangan. Menakutkan dirinya supaya tunduk dengan apa yang dikata.
            “Tiada sesiapa yang menjadi pengikutku.” Jujur. Ustaz Fatah memohon pertolongan daripada Rabb. Meminta dirinya dilindungi dan rumah Allah tersebut dipayungi.
            “Penipu! Yafis! Kau pergi tengok apa yang ada di dalam tu! Bawa semua barang-barang orang tua ni keluar dari sini.” Pak Tua bersungguh. Baginya, manusia seperti Ustaz Fatah inilah yang akan mematahkan segala rancangannya. Tidak mungkin. Orang tua ini mesti dihapuskan.    
Wajah Yafis berkerut. Kelihatan seorang lelaki miripnya muncul dari belakang Pak Tua. Lelaki tersebut melangkah masuk ke dalam masjid tanpa membuka kasut. Menurut segala arahan yang dilontar Pak Tua. Langsung tidak menghormati rumah ibadah tersebut. Bayangan Yafis sebentar tadi menuju ke rak buku. Yafis membuntuti. Memandang bayangan tersebut menggeledah setiap ruangang rak itu.
“Astaghfirullah... Hamba Allah, ini merupakan rumah Allah. Tempat berkumpulnya umat Islam. Tiada larangan kepada sesiapa untuk mendekatinya.” Ustaz Fatah cuba membersihkan hati manusia di hadapannya. Mengharapkan keajaiban agar Allah membuka pintu mereka.
Yafis hanya mampu menjadi pemerhati. Pandangannya kepada Ustaz Fatah dimatikan. Anak matanya kini tertumpu kepada susuk tubuh yang berada di hadapannya kini. Dia sebak. Dadanya tiba-tiba terasa berat. Matanya terasa panas. Ya, ada cecair yang mengalir. Dia sedar. Dia pernah melakukan apa yang sedang dilakukan oleh bayangan di hadapannya kini. Bergetar tangan Yafis cuba menyentuh wajah bayangannya itu. Sia-sia. Tubuh bayangan di hadapannya itu langsung tidak dapat disentuh. Yafis melutut. Dia takut. Seluruh tubuhnya menggigil. Dia sujud di lantai masjid tersebut. Tangannya memekup telinga.
Suasana kini sepi. Tiada lagi laungan manusia. Tiada lagi hiruk-pikuk mereka di luar masjid. Yafis bangun dari sujudnya. Dia melihat suasana di sekeliling. Tiada lagi susuk tubuh Ustaz Fatah. Di hadapannya kini hanya terpaku dua susuk tubuh. Ya, bayangannya tetap setia berada di sampingnya dan... Yafis berdiri. Wajah wanita yang dicintainya turut berada di samping bayangannya tersebut. Yafis mendekati.
“Kau okay?” Sandra berpaling ke belakang dan menghadap bayangan Yafis. Pertanyaan itu membuatkan Sandra semakin lemah.
“Aku takut.” Hanya itu yang mampu terluah dari mulut Sandra.
“Aku ada dengan kau. Aku takkan biarkan kau tanggung semua ni seorang diri.” Bayangan itu memberi keyakinan. Yafis yang menjadi pemerhati kemudiannya memandang bilik kaca yang berada di kiri dan kanannya. Kelihatan beberapa balang kaca yang tersusun rapi. Di dalam balang tersebut kelihatan janin yang tidak sempurna. Ya, dia pernah berada di sini tidak lama dahulu.
“Tak boleh ke kalau aku nak lahirkan baby ni? Ni anak kita juga.” Sandra meminta belas bayangan itu.
“Tak boleh, sayang. Pak Tua yang suruh. Kita kena ikut cakap Pak Tua. Nanti kalau dia marah, susah kita nanti.” Bayangan Yafis memujuk. Yafis yang hanya memerhati dan mendengar perbualan di antara bayangannya dan Sandra tiba-tiba memekup kedua-dua telinganya. Dia menjerit kesakitan.
            “Perempuan dan lelaki yang berzina maka deralah tiap-tiap seorang daripada mereka 100 rotan dan janganlah belas kasihan kepada kedua-duanya kerana ini akan mencegah kamu untuk menjalankan agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat dan hendaklah pelaksanaan hukuman mereka disaksikan sekumpulan daripada orang yang beriman.” Kata-kata itu bergema di seluruh pelusuk kawasan tersebut. Yafis jadi tidak tentu arah. Dia mencari-cari kembali bayangannya bersama Sandra sebentar tadi. Dua susuk tubuh itu melangkah menuju ke bilik pengguguran.
            “Jangan...!” Hanya itu yang mampu dilakukan. Dia cuba menghalang. Tubuh Yafis tiba-tiba terpelanting ke belakang. Yafis mengerang kesakitan. Dia kemudian melihat bayangan bengis wajah Pak Tua di hadapannya. Yafis cuba bangun sambil anak matanya merenung wajah Pak Tua.
            “Kau tipu aku!” Bergema tengkingan Yafis. Tubuh Yafis sekali lagi tercampak ke belakang. Kelihatan Pak Tua datang menghampiri Yafis dengan wajah bengis. Yafis bangun sekali lagi. Dia memegang tombol pintu di belakangnya untuk berpaut.
“Kau milikku!!!” Suara Pak Tua bertukar garau. Yafis cuba melarikan diri dari Pak Tua. Dia berlari anak mencari jalan keluar. Bayangan Pak Tua masih mengejarnya. Yafis melihat ada sebuah pintu di hadapannya. Dia pantas membuka pintu tersebut. Yafis terkejut melihat suasana kelab malam yang ada disebalik pintu itu. Yafis melangkah masuk. Pak Tua masih mengejar.
Yafis berada di sebuah kelab malam. Kelihatan 3 orang kanak-kanak yang sedang membeli makanan di situ. Cahaya lampu dihalakan ke merata tempat. Warna cahayanya juga bersilih ganti. Mereka yang berada di situ tidak menghiraukan kehadiran Yafis. Yafis terus melangkah. Dia mencari sesuatu. Dia pasti di sini juga akan ada petunjuk untuknya. Dia yakin.
“Yafis...!” Panggilan itu menggamit Yafis. Dia menoleh. Melihat sahabatnya, Hariz laju mengatur langkah ke arahnya. Yafis tersenyum. Dia menunggu Hariz yang semakin menghampirinya. Tiba-tiba tubuh Haris menembusi jasad Yafis dan berlalu pergi. Yafis terkedu. Dia melihat Hariz melangkah ke sebuah meja di penjuru kelab malam. Yafis sekali lagi terkejut melihat bayangannya sedang duduk bersandar di kerusi penjuru itu. Hariz melabuhkan punggung di sebelah bayangannya. Yafis dari jauh melihat Hariz mengeluarkan bungkusan kecil. Bayangannya itu menyedut rakus bungkusan tersebut.
Suasana menjadi kelam kabut. Tiba-tiba bayangannya dan Hariz berlari keluar dari kelab malam itu. Diikuti dengan beberapa orang lelaki lain. Empat orang anggota polis mengejar mereka yang melarikan diri.
Yafis yang sejak tadi menjadi pemerhati turut berlari mengikuti bayangannya. Yafis tahu, di sinilah kali terakhir dia menjejakkan kai sebelum diberkas.
Kelihatan 5 orang pemuda sedang berlari melalui lorong kawasan elit. Siren polis kuat kedengaran. 3 orang kanak-kanak berusia 10 tahun keluar tergesa-gesa dari sebuah kelab malam sambil menjinjing bungkusan makanan segera. Mereka bertiga berhenti di muka pintu kelab malam sambil melihat 5 orang pemuda sedang melarikan diri daripada pihak polis.  Orang yang lalu lalang di lorong elit itu memberi laluan kepada pemuda-pemuda yang cuba menyelamatkan diri tersebut.
Yafis mematikan langkahnya. Dia tidak mampu lari dari takdir yang tersurat. Dia melihat bayangannya diberkas. Tubuhnya lemah. Sebuah kereta polis melalui kawasan tersebut. Cahaya siren kereta polis itu menusuk ke dalam anak mata Yafis. Yafis menjerit.
*          *          *          *          *
Terasa kepanasan semakin berkurang. Yafis membuka matanya. Anak matanya dapat menangkap dua kelompok yang sedang memerhatikan penyatuan nyawa di badannya. Yafis hidup kembali.
“Aku dapat merasakan bahang kepanasan api neraka yang membakar umat manusia yang melanggar segala suruhan Allah. Tiada Tuhan patut disembah melainkan Allah, Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Tubuh Yafis ditampar oleh hembusan angin kencang. Tubuhnya tercampak ke kelompok lelaki beriman. Semua yang berada di kelompok itu menyambut kedatangannya dengan senyuman. Dari jauh Yafis melihat segelintir manusia dari kelompok Dajal Al-Masih berjalan meninggalkan kelompok tersebut menuju ke kelompok yang mengagungkan Allah yang satu.
“Alhamdulillah.” Yafis mengucapkannya dengan lancar. Ketenangan terpancar pada wajahnya. Yafis menadah tangan serta memohon kepada Allah untuk diberikan peluang mendekatkan diri padaNya. Yafis dapat merasakan air matanya laju bercucuran. Dia memejamkan matanya. Seketika dia membuka matanya kembali. Dirinya kembali berada di bilik sempit yang mengurungnya hampir sebulan lalu. Kini, wujud perasaan redha di dalam hatinya. Dia redha menerima hukuman penjara seumur hidup atas kesalahannya mengedar serta membekalkan dadah. Yafis mengharapkan kehidupannya di dalam jeriji ini dapat meningkatkan keimanannya pada yang Esa. Dia bersyukur kerana Allah telah mengkasyafkan dirinya kembali ke pangkal jalan.